Rabu, 23 Disember 2009

Tuntutan Dari Istighfar

Beristighfar itu adalah perkara biasa yang kita



lakukan selepas sembahyang. Ianya seperti sudah


menjadi kelaziman. Walaupun ia bukan wajib, tapi


seolah-olah menjadi kewajiban. Apa yang sebenarnya


dituntut daripada istighfar itu, mungkin ramai yang


tidak tahu. Mari kita memperkatakannya.






Istighfar selepas sembahyang itu bukan sekadar lafaz


sahaja. Tapi apa yang dituntut daripada istighfar ini


adalah hati yang beristighfar. Mulut menyebut, hati


merasa. Maksudnya yang lebih jelas, bila kita


beristighfar, hati mesti turut sama merasa. Hati rasa


berdosa. Hati rasa bersalah. Terasa sembahyang banyak


kekurangannya. Terasa sembahyang banyak cacat-celanya.


Sembahyang yang tidak khusyuk bahkan selalu sahaja


lalai dengan Tuhan. Begitulah keadaan sembahyang kita


sehingga merasa amat bersalah dengan Tuhan. Jadi, bila


beristighfar, rasa-rasa itulah yang patut timbul.


Rasa-rasa itulah yang patut hadir.






Walau sembahyang sudah sesempurna mungkin, kena rasa


sebaliknya. Kena rasakan yang sembahyang kita seperti


tiada nilai di sisi Tuhan. Walau sudah dapat khusyuk,


kena rasakan yang sembahyang kita ini jauh daripada


khusyuk. Lebih-lebih lagilah kena dirasakan bila


sembahyang itu memang kita sedar yang kita buat dengan


berlebih kurang. Jadi, istighfar yang terkandung di


dalamnya rasa-rasa seperti ini adalah istighfar yang


mendapat perhatian Tuhan. Selainnya, Tuhan tak


pandang. Istighfar yang tidak membawa rasa adalah


istighfar kosong. Beristighfar beribu kali pun, jika


tidak membawa kesan kepada hati; isitghfar itu tidak


dikira. Di sisi Tuhan, seperti belum beristighfar.






Sebenarnya, janganlah istighfar setakat untuk


sembahyang sahaja. Untuk apa-apa ibadah sekalipun,


memang dituntut untuk kita beristighfar. Puasa,


sebagai contoh. Selepas berpuasa, istighfarlah dengan


Tuhan dan rasakan yang puasa kita banyak kurangnya.


Puasa kita tidak lebih daripada sekadar menahan lapar


dan dahaga. Zakat, haji dan lain-lain ibadah sunat pun


seperti itu juga. Istighfar dan rasakan sedemikian.


Malah, sebaik selesai bekerja atau berniaga pun, elok


beristighfar. Secara sedar atau tidak sedar, entah


berapa banyak dosa yang sudah kita lakukan dalam


berniaga atau bekerja. Betapa banyak hukum Tuhan sudah


kita langgar. Kalau tidak dosa lahir, dosa batin tak


terlepas. Ada riyak, ujub, takbur, sombong, hasad


dengki, buruk sangka dan berbagai lagi. Begitulah


hendaknya.






Jadi, bilamana kita beristighfar, bukti kita hamba


yang sangat sensitif dengan Tuhan. Yang bukan sahaja


akan memohon ampun bila terbuat dosa, tetapi tetap


juga memohon ampun bila selesai membuat kebaikan.


Sedangkan Rasulullah pun beristighfar tidak kurang


daripada 70 kali sehari. Inikan pula kita umatnya,


mestilah lebih daripada itu. Moga-moga dengan


istighfar itu, Tuhan pandang kita dengan rahmat dan


kasih sayangNya. Diampunkan kita dan dimasukkan kita


ke dalam golongan orang-orang yang mensucikan diri.


Sekian.






********************


Maksud firman Tuhan:


“Mudah-mudahan Tuhanmu mengampuni kesalahanmu dan


memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir air


sungai di bawahnya, pada hari Allah tiada akan


menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman


bersamanya.”



(At-Tahrim: 8)

Sumber Gambar: eyneeep's photostream

1 ulasan:

Tetamu VIP

Blog Widget by LinkWithin