Jumaat, 28 Ogos 2009

Antara 2 Kemasyuran


Berbagai-bagai cara orang boleh masyhur dan dikenali ramai. Ada yang masyhur kerana sikap hidup dan ada yang masyhur kerana diusahakan . Nabi Adam dan Siti Hawa terkenal kerana merupakan manusia yang terawal dijadikan Allah di kalangan umat manusia. Syaitan termasyhur kerana sikap sombong dan angkuhnya yang tidak mahu sujud pada Nabi Adam apabila disuruh oleh Allah S.W.T. Habil dan Qabil pula termasyhur kerana mencatit peristiwa pembunuhan yang terawal dl kalangan umat manusia.

Begitu juga Nabi dan Rasul a.s yang mulia (khususnya 25 orang rasul terutamanya Rasul yang bergelar Ulul Azmi) terkenal kerana kepatuhan kepada Allah serta kesabaran dalam memikul tugas untuk memimpin umat pada jalan yang lurus. Mereka sabar berhadapan dengan telatah umatnya yang berbagai-bagai ragam itu. Firaun dan Namrud pula terkenal kerana angkuh dan sombong kepada manusia dan kepada Allah lantas mengaku dirinya sebagai Tuhan. Haman, Qarun, Abu Jahal serta Abu Lahab pun terkenal kerana kedegilan mereka dalam menerima ajakan Rasul yang diutuskan kepada mereka. Bahkan mereka berusaha untuk menghalang gerakan rasul-rasul tersebut.

Dari kacamata syariat, sifat suka masyhur merupakan sifat terkeji (iaitu mazmumah) apabila kemasyhuran itu benar-benar dicari dan tamak untuk diperolehinya. Kalau kemasyhuran itu semata-mata merupakan kurnia dari Allah S.W.T tanpa usaha untuk memperolehinya, tidaklah tercela. Kurniaan ini hanyalah untuk orang-orang yang beriman. Bagaimana sikap orang-orang beriman ini sehingga mereka layak menerima anugerah dari Allah?

Sesungguhnya mereka adalah golongan yang bekerja dan berusaha semata-mata kerana Allah. Redha Allah yang mereka tuntut. Pangkah, darjat, kemasyhuran bukan jadi matlamat mereka. Mereka memiliki sebuah hati yang ikhlas untuk Allah. Mereka tahu ke arah mana tujuan mereka hidup. Dunia hanya sementara. Akhirat adalah kampung mereka yang kekal dan abadi.

Selagi mereka di dunia, mereka akan terus bekerja, berusaha, beribadah sesuai dengan peranan mereka sebagai duta Allah di dunia ini. Allah menyuruh mereka menyampaikan risalah Tauhid sebagai pewaris kepada para Rasul dan Nabi. Mereka adalah golongan yang memelihara dan mempastikan agar kalimah Allah diagung-­agungkan, perintah Allah dijunjung serta ditaati dan larangan Allah dihindari.

Tidak hairanlah kalau Allah memberi mereka keutamaan di dunia lagi. Di akhirat sudah pasti akan Allah beri lagi habuan-habuan yang berupa nikmat-nikmat yang kekal abadi. Keutamaan dunia yang jelas diperolehi oieh orang-orang yang ikhlas ini adalah dihormati oieh semua lapisan masyarakat. Mereka juga disegani oleh kawan dan lawan. Mereka tidak terliur akan kemasyhuran, tetapi mereka terkenal dalam masyarakat. Sedangkan ganjaran di akhirat yang bakal mereka terima adalah seperti firman Allah:


Itulah perumpamaan akhirat, yang Allah sediakan untuk orang-orang yang tidak menginginkan ketinggian (pangkat atau nama) diatas bumi dan tidak pula membuat kerosakan. (- Surah Al ~Qashash : 83)


Amat jauh beza sikap orang beriman jika dibandingkan dengan orang yang tipis iman atau yang tiada iman langsung. Mereka mengejar dunia. Mereka mengumpulkan harta. Mereka perlengkapkan diri dengan kemewahan. Mereka mencari kemasyhuran. Tetapi tanpa mereka sedari semua yang mereka kejar itu akan memusnahkan diri mereka sendiri. Cuba kita singkap kembali sejarah dunia.
Hitler masyhur sebagai pemerintah dengan fahaman Nazinya. Dia dikagumi tetapi dibenci dan tidak dihormati sehingga ia ditembak mati oleh musuh-musuhnya. Marilyn Monroe, seorang yang jelita dan kaya-raya masih berasa tidak puas hati dengan kehidupannya. Dia hidup dalam resah gelisah. Kekayaan, kemasyhuran, telah meragut kebahagiaannya hingga sanggup ia membunuh diri dengan menelan pil tidur.

Mereka sanggup berbuat apa sahaja asalkan mereka dapat kemewahan dan kemasyhuran dalam hidup. Orang-orang kafir memang sudah jelaslah perbuatan mereka itu melanggar syariat. Tetapi sayangnya umat Islam juga terikut-ikut dengan cara hidup (millah) mereka. itupun umat Islam tidak sedar mereka sedang ditertawa­kan oleh musuh-musuh Islam kerana dalam kecerdikkan yang diiktiraf oleh sijil-sijil yang berjela-jela sebenarnya mereka telah ditipu. Musuh-musuh Islam berjaya mengalihkan pegangan beragama umat Islam kepada kehancuran akidah.

Bila umat Islam sudah longgar sikap cinta pada agama Islam, maka tidak hairanlah kalau kita lihat mereka bergaul bebas, dedah aurat, terlibat dengan rasuah dan riba, sama seperti orang­ orang kafir. Mereka tidak sedar dengan sebab mereka tidak mahu mengikat diri mereka dengan hukum-hakam Allah, maka keindahan, kehebatan Islam sudah tercemar.

Tidak hairanlah bila isu purdah timbul suatu ketika dulu, bukan sahaja umat Islam membenci orang-orang berpurdah, bahkan sebenarnya tanpa mereka sedari mereka telah memberi peluang kepada orang-orang kafir supaya turut menghina orang-orang berpurdah. Kalau kita tanyakan pengalaman orang-orang yang berpurdah ketika itu, mereka akan berkata, "Kami telah dimarah, dicaci, diusik bukan sahaja oleh orang-orang Islam tetapi termasuk juga orang kafir. Ini menunjukkan betapa syariat Islam telah dihinakan sekarang ini. Orang bukan lslam sudah hilang gerun dan rasa hebat terhadap Islam kerana umat Islam sendiri sudah tidak mahu mengamalkan Islam bahkan mereka turut menghina seperti orang-orang kafir itu.

Begitulah manusia sekarang dalam mengejar kemasyhuran. Mereka sanggup mati seperti seorang "stunt-man" kerana ingin masyhur. Tetapi mereka takut untuk mati demi mempertahankan syiar Allah, atau takut periuk nasi tergugat. Namun ada yang takut mati kerana persiapan untuk berhadapan dengan Allah tidak cukup. Ada yang takut mati kerana hati sudah terikat dengan dunia. Maklumlah bukan mudah untuk tinggalkan rumah banglo, kereta Mercedes, rumah sewa, kelengkapan rumah yang "up­dated", cucu~cicit, anak
menantu dan sebagainya. Bila mati harta tidak ikut ke kubur, orang yang disayangi tidak ikut masuk kubur.

Pada ketika itu, hanya amal taqwa yang akan membantu. Hanya kain putih pembalut tubuh. Bukan lagi baju-baju indah dan mahal, intan ­berlian, emas pertama, bintang-bintang kehormatan, pangkat dan darjat. Semuanya tinggal walaupun selama ni kita bersengkang mata kerana mengejar itu semua. Bahkan ada yang menyangka mati itu milik orang-orang tua sahaja Orang muda tidak mati. Firman Allah S.W.T:

Barang siapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya nescaya Kami berikan pada mereka balasan pekerjaan mereka didunia dengan sempurna dan mereka didunia itu tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperolehi (nikmat) diakhirat kecuali neraka dan lenyaplah diakhirat itu apa yang telah mereka usahakan didunia dan sia-sialah terhadap apa yang mereka kerjakan.

Maksudnya, apa yang mereka usahakan di dunia itu tidak ada pahalanya di akhirat nanti. Sebenamya di samping mengejar kemayhuran, ada penyakit sampingan yang timbul darinya. Bila sudah masyhur, hati mula berbunga. Jadilah mereka seperti burung merak yang sombong dan bangga dengan kecantikan dirinya. Kita rasa bangga kalau kita dikenali. Nama pula sentiasa disebut dari bibir ke bibir. Orang yang mengejar dunia, sudah tentulah jelas salahnya. Tetapi orang-orang yang melakukan kerja-kerja yang zahirnya keakhiratan juga boleh tertipu. Bagaimana? Mereka berdakwah , ceramah sana-sini, orang dengar kata-kata nasihatnya hingga mengalirkan air mata kesedaran, hatinya sudah bangga dan puas . Ia berpuas hati dapat memberi kesedaran pada masyarakat tetapi hakikatnya taufik dan hidayah itu adalah dari Allah S.W.T.

Kadang-kadang belum pun keluar dewan ceramah. Baru turun dari pentas ceramah, hati sudah berbunga dengan riak, ujub (hairan diri}, takabbur dan sebagainya.

Begitu juga dengan penulis yang berdakwah dengan penanya. Mereka bangga dengan hasil tulisan mereka. Hati mereka berbunga bila hasil tulisan mereka keluar dalam media massa dengan nama yang terpampang. Bila nama naik, tentu orang akan baca hasil tulisan tersebut. Maka pujian pun datang menggunung. Hanyutlah penulis dalam lautan pujian dan kemasyhuran melalui penanya.

Berbeza dengan seorang penulis yang bertaqwa. Dijadikan penanya sebagai senjata untuk berdakwah. Semakin banyak ia menulis semakin dekat hatinya dengan Allah. Bertambah gerun hatinya pada Allah. Takut-takut kalau hanya pandai menulis tetapi tidak melaksanakan apa yang ditulis. Kadang-kadang penulis diuji Allah untuk menilai sejauh mana ketakwaan hamba-Nya ini. Terujilah penulis dengan hasil tulisannya. Ka1au bahan tulisannya keluar di dada media massa, hatinya berdebar-debar, mulutnya banyak beristighfar. Kalau ada bahan untuk menulis, ia berfikir banyak kali sebelum menulis. Terasa berat dan takut unfuk menulis. Ia takut akan pandangan Allah padanya. Takut tidak terbuat apa yang ditulis.

Golongan pendakwah mahupun penulis takut diri mereka menjadi seperti petani yang menanam pokok. Hasi1 buah-buahannya dinikmati oleh orang lain. Sedangkan dirinya tidak dapat manfaat apa-apa, akibat dari tidak ikhlas dalam berdakwah secara lisan atau tulisan.Lihatlah betapa musuh-musuh lahir dan batin yang sentiasa melancarkan peperangan pada diri anak-anak Adam. Syaitan memang pandai menipu. Tetapi hanya hamba Allah yang ikhlas sahaja yang tidak tertipu.

Banyaklah lagi contoh-contoh ibadah-ibadah yang zahirnya untuk akhirat tetapi telah jadi sampah dunia. Sebab itu sifat suka akan kemasyhuran tergolong dalam kategori sifat-sifat yang tercela.Kalau kita sebagai pemimpin yang banyak terlibat dengan masyarakat, kita tidak dapat mengelakkan diri dari menjadi masyhur. Biarlah masyarakat yang menilai. Tetapi hati kita kena jaga. Agar amal ibadah kita diterima Allah sebagai amal yang ikhlas untukNya.

Oleh itu berhati-hatilah dalam kita bertindak. Kadangkala kita tidak sedar kita cuba menarik perhatian orang lain kepada kita. Itu adalah sekecil-kecil sifat ingin masyhur. Yang penting jaga hubungan kita dengan Allah.Agar apa yang kita lakukan itu bukan bertujuan mencari kemasyhuran atau pun atas kepentingan duniawi apatah lagi atas kepentingan peribadi tetapi anggaplah sebagai mempertingkatkan ketaqwaan pada Illahi dalam hubungan sesama manusia . Yakni hubungan Habluminallah dan habluminanas.


Dari Abu Huzaifah (Minda Global)

Khamis, 27 Ogos 2009

Duit

Foto oleh: nur 2310


Aku melihat manusia hari ini telah menjadikan duit sebagai matlamat.

Duit telah dipandang besar.

Duit telah diagung-agungkan.

Duit telah menjadi begitu penting dan bernilai pada manusia.


Apa sudah terjadi? Mengapakah manusia jadi begini?

Tiada duit sudah jadi masalah, ada duit macam tiada masalah.

Walhal sepatutnya ada duitlah masalah.

Duit telah membuatkan manusia siang-malam memikirkannya.

Duit telah membuatkan manusia cinta dunia.

Duit telah memesongkan manusia dari cinta Tuhan.

Apalah ada pada duit. Duit hanya alat bukan matlamat.

Duit sebenarnya tiada nilai di sisi Tuhan.

Di akhirat, Tuhan tak tanya tentang

berapa banyak duit yang kita ada.

Tetapi persoalan Tuhan kelak ialah dari sumber mana duit itu datang?

Haramkah atau halalkah?

Duit itu pula ke mana gunanya?

Ke jalan Tuhan atau ke jalan syaitan?

Mind-set manusia sudah dikuasai duit.

Sebenarnya bukan manusia menguasai duit.

Tetapi duit telah menguasai manusia.

Bilakah manusia mahu mengubah hati dan pemikiran mereka?

Nasib kehidupan kita bukan duit yang menentukannya tetapi Tuhan.

Masalah pokok yang utama dan besar ialah sejauhmana kita dengan Tuhan.

Bukan sejauhmana kita dengan duit.

Masalah kita dengan duit,kecil sahaja.

Sedangkan permasalahan kita dengan Tuhan itulah yang besar.

Yang patut kita berat-beratkan ialah dosa-dosa kita dengan Tuhan.

Yang patut kita berat-beratkan ialah mati kita nanti, mati baik atau mati buruk.

Yang patut kita berat-beratkan ialah bagaimana nasib kita di akhirat nanti.

Jadi, janganlah sampai tak tidur malam memikirkan tentang duit.

Janganlah sedih bila ada masalah duit.

Janganlah sampai tak lalu makan bila datang masalah duit.

Yang patut sangat difikirkan dan disedihkan ialah masalah kita dengan Tuhan dan bukannya duit.

Begitulah pandanganku dan kuharapkan kalian semua mengambil iktibar.





Minda Guruku

Insan Yang Kenal Tuhannya...




Bukan mudah-mudah dengan hanya memberikan hujah Al-Quran dan hadis tentang Tuhan, sudah kita anggap orang itu kenal Tuhan. Bukan sebegitu mudah. Belum lagi kenal Tuhan untuk orang seperti itu. Walaupun hebat hujahnya, ada dalil dan nas sekali, dibawa pula pendapat ulamak muktabar, namun dalam soal mengenal Tuhan, itu bukan ukuran. Memang ilmu itu perlu ada dalam kita mengenal Tuhan, tetapi ia tak boleh dijadikan ukuran seseorang itu mengenal Tuhan. Orang seperti itu baru boleh kita katakan, tahu tentang Tuhan. Atau boleh kita panggil dia, ada ilmu tentang Tuhan. Dalam ertikata lain, mereka ini adalah “Alimbillah”. Jika, persoalan Tuhan baru di akal, baru bermain-main di fikiran, itu belum cukup syarat mengenal Tuhan.


Bila cukup syaratnya? Bila Tuhan itu sudah dihayati sifat-sifatnya, dijiwai dan dirasai sungguh-sungguh di hati. Malah dari situlah timbul pelbagai rasa dengan Tuhan yang antaranya rasa cinta dan takut Tuhan. Kalau ini berlaku, orang seperti ini layak kita gelar “Arifbillah”. Dari rasa-rasa inilah yang mendorong orang ini untuk beribadah kepada Tuhan. Dari rasa-rasa inilah yang meningkatkan taqwa mereka. Biar kurang hujahnya, biar kurang nak bercakap sangat tentang ilmu Tuhan, tetapi dia boleh merasa. Kemudian dari rasa ini, terdorong baginya untuk amalkan segala suruhan dan tinggalkan segala larangan Tuhan. Dari perilaku seharian, membuktikan yang dia ini sungguh mengenal Tuhannya. Apakah kita sudah jadi orang seperti ini? Apakah kita hanya takat boleh bercakap sahaja tentang Tuhan? Atau hanya boleh berfikir-fikir tentangNya sahaja? Jika belum, sungguh hati kita perlu dipimpin untuk itu.

Al Alimbilah, orang yang mengetahui ALLAH dengan rambang
Ia mempercayai ALLAH berdasarkan hujah ilmu dan akal
Atas dasar ilmu ia tidak boleh menolak adanya Tuhan
Tapi percaya secara ilmu itu, tidak ada rasa berTuhan
Takut dan cintanya dengan ALLAH tidak dapat dirasakan
Berlainan sekali Al Arifbillah
Orang yang mengenal ALLAH dengan makrifat yang mendalam
Ilmunya memberitahu
Dikuatkan dengan perasaan hati yang sentiasa sedar rasa berTuhan

Al Alimbillah suka berbahas, suka berforum, suka bermujadalah
Tapi apa yang dibincangkan tidak pun dihayati
Dan tidak diperbincangkan dengan amalan

Al Arifbillah, cinta dan takutnya dengan Tuhan amat mendalam
Perasaan itu payah hendak diungkaikan
Rasa kehambaan dapat dilihat di dalam kehidupan

Al Arifbilah bercakap berdasarkan pengalaman
Al Alimbilah bercakap di atas dasar ilmu pengetahuan
Al Arifbillah kerana rasa kehambaan mendalam
Sifat-sifat mahmudahnya nampak terserlah di dalam kehidupan

Al Alimbillah sifat-sifat mazmumahnya yang terserlah
Terutama sifat-sifat ego, riak dan megah Gila nama dan glamour
Ingin dipuji dan dikenang jasanya

Al Arifbillah , sanjungan dan pujian itulah yang menyeksa hatinya
Itulah yang dibenci dan sangat tidak disukainya
Al Alimbilah belum menyelamatkan seseorang
Al Arifbillah baru ada jaminan dari Tuhan

Minda Guruku

Rabu, 26 Ogos 2009

Dosa Memburu Di mana-mana


TUHAN! Dosa memburu di mana-mana sahaja
Ia memburu tidak kira masa dan tempat
Sasaran buruannya adalah manusia
sebagai hamba-hamba-Mu
Aku adalah salah seorang buruannya
Aku selalu sahaja menjadi mangsanya
Dosa ibarat semut berada di mana-mana
dan setiap masa ada
Siapalah yang dapat melarikan diri
daripada buruannya
Kalau kita berhati-hati pun tidak dapat dielak
daripada digigit semut
Betapalah kita tidak mempedulikannya
lebih-lebih lagi menjadi sasaran serangannya
yang lebih lagi kerap berlaku
Aku sedih Tuhan, aku bimbang selalu
Jiwaku tidak tenang, gelisah selalu
Bukan sahaja dosa-dosa menimpa aku di jalan-jalan,
di pasar-pasar, bahkan di rumah
dan di masjid pun berlaku
Di dalam sembahyang pun dosa memburu aku
Waktu berpuasa, membaca Al Quran,
bercakap tentang ilmu
Bahkan sedang memperkatakan tentang dosa
pun terjatuh di dalam dosa
Aduh di mana aku hendak lari dari dosa Tuhan!
Dosa ibarat semut berada di mana-mana
dan berada di setiap masa
Kalau di dalam sembahyang,
di waktu membaca Al Quran,
di dalam majlis ilmu dosa tetap memburu aku
Bagaimanakah jiwa aku mahu tenang
Bagaimana aku mungkin boleh terlepas
daripada kebimbangan?!
Justeru itu lepas sembahyang aku bimbang
Selepas membaca Al Quran aku tidak tenang
Bahkan selepas bangun tidur pun
Aku merasakan aku sedang diburu dosa
Aduh kalau bukan dengan rahmat-Mu Tuhan
Aku pasti binasa




Minda Guruku

Taubat Palsu

Foto oleh :Dyna Rashid

Manusia memang tidak boleh terlepas daripada berbuat dosa. Kalau tidak dosa terang-terangan, kita terlibat dengan dosa-dosa yang tersembuyi. Kalau tidak dosa lahir, kita terlibat dengan dosa-dosa batin. Kalau tidak dosa yang kita sedar, kita terlibat dengan dosa-dosa yang kita tidak sedar. Kalau tidak dosa-dosa besar, kita terlibat dengan dosa-dosa kecil. Dosa-dosa kecil ini pula, kalau kita kekalkan dan kita anggap ianya kecil, ia menjadi dosa besar.Kecualilah bagi para rasul dan nabi yang maksum, yang dosa-dosa mereka itu telah sedia diampunkan oleh Tuhan.Dosa berlaku bila kita berbuat maksiat dan kemungkaran, dan bila kita melanggar perintah Tuhan sama ada kita tinggal apa yang Tuhan wajibkan ataupun kita buat apa yang Tuhan haramkan.


Maksiat dan kemungkaran ialah punca kemurkaan Tuhan. Ianya juga adalah pintu manusia terkeluar dari rahmat dan kasih sayang Tuhan.Pintu untuk kembali kepada keampunan, rahmat dan kasih sayang Tuhan kepada manusia supaya manusia yang terbuat salah dan dosa, tidak berputus asa. Taubat adalah jalan bagi mereka menyucikan diri dan kembali semula kepada Tuhan.Kaedah bertaubat berbeza-beza dari umat ke umat. Bangsa Yahudi yang menjadi pengikut para nabi dan rasul yang terdahulu sebelum Rasulullah S.A.W terpaksa membunuh diri sebagai syarat untuk bertaubat dari dosa-dosa besar. Untuk bertaubat, mereka perlu keluar pada malam yang gelap-gelita di tempat yang sunyi dan menikam diri mereka hingga mati. Mati itulah syariat taubat kerana syaratnya telalu berat. Hanya mereka yang betul-betul menyesal sahaja yang sanggup berbuat demikian.


Bagi kita orang islam dan umat Rasulullah S.A.W cara, untuk bertaubat sangat mudah. Inilah sebahagian dari rahmat dan berkat Rasulullah.Syaratnya hanyalah:- Menyesal- Berhenti dari berbuat maksiat berkenaan- Berazam jangan diulangi lagi- Kalau dosa itu melibatkan orang lain, kenalah minta ampun dari orang tersebut terlebih dahulu.Oleh itu, ramailah orang-orang Islam yang bertaubat kerana syaratnya sangat ringan dan mudah. Hari-hari orang islam bertaubat. Ada yang bertaubat berpuluh-puluh, beratus-ratus bahkan beribu-ribu kali seumur hidup mereka. ini sangat berbeza dengan bangsa Yahudi dizaman dahulu. Mereka hanya boleh bertaubat sekali sahaja dalam hidup mereka kerana apabila sudah bertaubat mereka terpaksa membunuh diri.Inilah juga punca kedengkian dan sakit hati iblis dan para Syaitan terhadap umat Rasulullah S.A.W. sebegitu kerasnya mereka berusaha sepanjang masa tanpa rehat untuk menipu, menyesatkan dan menjurumuskan umat Rasulullah ini ke dalam kancah maksiat dan kemungkaran, semua dosa itu akan terhapus hanya dengan sekali taubat sahaja.


Justeru itu, sebegitu ramai umat yang iblis dan syaitan telah jauhkan dari rahmat dan kasih sayang Tuhan, seramai itu pula yang kembali kepada Tuhan dengan bertaubat. Kerana taubat itu dipermudahkan bagi umat Rasulullah.Namun, walaupun bertaubat itu mudah, di pintu taubat itulah iblis dan syaitan menunggu untuk menipu supaya taubat kita tidak diterima Tuhan. Bahkan dia sentiasa berusaha supaya taubat kita bukan sahaja tidak diterima Tuhan malahan akan menjauhkan lagi kita dengan Tuhan.Apabila kita bertaubat bersungguh dan penuh penyesalan digalakkan lagi dan didorong-dorongnya hingga kita terasa di hati kita yang dosa kita telah terhapus dan diampun oleh Tuhan. Hingga kita terasa sudah tidak berdosa lagi. Hingga kita terasa diri sudah bersih dan suci dari dosa. Rasa tenang, rasa aman dan rasa selamat dengan taubat kita itu hingga hati kita berkata-kata:

"Dah bertaubat ni, tenang rasa hati"

"Rasa hilang beban dosa"

"Dah bertaubat ni, kalau boleh rasa nak mati sekarang jugak"

"Aku ini mati esok, syurga manalah agaknya"

Akibatnya, kita bertaubat dari satu dosa tetapi kita terjerumus ke dalam satu dosa lain yang lebih berat lagi. Kerana rasa tidak berdosa itu adalah satu dosa. Rasa diri bersih dan suci dari dosa itu satu mazmumah. Ini dosa batin namanya. Dosa hati. Dosa lahir seperti minum arak, judi dan zina tidak bahaya kerana mudah kita sedar dan kita tahu. Oleh itu, tidak ada masalah untuk untuk bertaubat. Tetapi dosa hati sangat halus dan tersembuyi. Jarang manusia sedar bila terbuat dosa hati. Akhirnya mereka mati membawa dosa-dosa tersebut tanpa bertaubat. Ini ghurur namanya. Ini tipuan syaitan.Sepatutnya, lagi banyak kita bertaubat, lagi tajam sifat kehambaan yang ada pada diri kita. Setelah bertaubat, kita sepatutnya rasa lebih takut dengan Tuhan. Lebih rasa bersalah. Lebih rasa berdosa. Lebih rasa hina. Lebih rasa cemas dan bimbang. Ini semua adalah sifat-sifat kehambaan yang tidak lekang dari diri kita.Bahkan ia patut bertambah setelah kita bertaubat. Inilah apa yang dinamakan "Taubatan Nasuha" iaitu taubat lahir dan batin. Tetapi dalam hati kita. Tumbuh sifat-sifat mazmumah seperti merasakan diri tidak berdosa. Measa diri suci dan bersih. Hilang rasa bimbang.Hilang rasa takut dan cemas. Merasa diri selamat. Merasa diri sudah layak masuk syurga. Inilah angkara tipuan syaitan.


Memang, bagi kita umat Rasulullah, bertaubat itu mudah. Tetapi tipu daya syaitan terhadap orang yang bertaubat juga sangat halus dan sukar dikesan.Berapa ramai orang yang bertaubat tetapi tidak mendapat keampunan Tuhan. Sebaliknya dilaknat pula oleh Tuhan.Hubunganya dengan Tuhan lebih baik sebelum dia bertaubat dari selepas dia bertaubat. Walaupun sebelum bertaubat itu dia berdosa,setidak-tidaknya dia tahu dia berdosa, dia merasa dirinya berdosa dan dia rasa bersalah dengan Tuhan. Dia takut. Dia bimbang. Dia cemas.Dia risau kalau-kalau Tuhan murka padanya. Sifat hambanya lebih tajam sebelum dia bertaubat. Rasa-rasa inilah sebenarnya yang menyebabkan Tuhan sayang dan kasihan pada hamba-hambaNya.Apa ertinya kalau kasih sayang Tuhan ini hilang selepas kita bertaubat. Apa ertinya kalau sifat hamba kita hilang selepas kita bertaubat. Apa ertinya kalau kita menjadi angkuh dan tidak beradab dengan Tuhan setelah kita bertaubat. Apa ertinya kalau kita bertambah jauh dari Tuhan setelah kita bertaubat. Inilah taubat palsu namanya.Kita wajib bertaubat dari taubat palsu seperti ini.
Minda Guruku

Selasa, 25 Ogos 2009

Jaminan Rezeki Dari Tuhan


SEPATUTNYA kita hamba Allah,
tentang rezeki tidak perlu bimbang
Selama hamba itu hidup, ada jaminan dari Tuhan
Sedangkan seorang ayah terhadap anak-anaknya
pun bertanggungjawab
Betapalah Tuhan yang bersifat Rahman terhadap
hamba-hamba-Nya, mesti ada jaminan
Kerana itu baik sangka kepada Tuhan perlu,
dan bertawakal kepada-Nya untuk ketenangan
Yang penting kepada seorang hamba berusaha
mencari hidayah, taqwa dan iman
Yang ini kenalah dibimbangkan
Yang ini kenalah benar-benar struggle memperolehinya,
tidak boleh bersenang-senang
Hidayah, iman dan taqwa kenalah cari
bersungguh-sungguh
Ilmunya kena cari, bersungguh-sungguh amalkan,
istiqamah dan perlukan pimpinan
Kemudian tentang rezeki, Allahlah memberi jaminan
Bukankah Tuhan pernah berkata yang bermaksud:
“Barangsiapa yang bertaqwa, rezekinya dijamin
yang tidak diketahui mana sumber datangnya”
Dosanya diampun, amalannya diterima
Tuhan jaga mereka daripada tipuan syaitan
Musuh-musuh tidak dapat menipu dayanya
Mereka dijamin diberi kemenangan
Oleh itu rezeki janganlah dibimbangkan
Yang perlu, kita dekatkan diri kepada Tuhan
Bila jadi orang Tuhan segala-galanya ada jaminan


Minda Guruku

Pembicaraan tentang Tertipu



Inilah pembicaraan tentang tertipu. Dalam bahasa Arabnya disebut “Ghurur”. Tertipu dengan kawan-kawan atau musuh sudah biasa sekali kita dengar. Malah ia juga pernah berlaku pada diri kita. Tetapi tertipu dengan amalan jarang-jarang kita dengar. Bagaimana kita ini boleh tertipu? Sedangkan kita pun tahu, syaitan dan nafsu itu sentiasalah menjadi musuh kita dan ingin menipu kita. Malah dunia pun diisytiharkan Tuhan sebagai tipuan juga sepertimana firmanNya: “Dunia itu tiada lain hanyalah mata benda yang menipudaya” (Ali-Imran:185).


Tertipunya kita adalah kerana faktor kurang ilmu. Sudah tahu kurang ilmu, tidaklah pula mahu mencari guru mursyid sebagai jalan penyelesaian. Jadilah kita terus-terusan tertipu dalam kehidupan kita.Berikut adalah contoh-contoh tipuan yang perlu kita tahu dan elakkan:Dari sudut ilmu. Seseorang yang dia itu menuntut ilmu agama tetapi apa yang ditumpunya adalah bersangkut paut dengan bab-bab hukum fekah sahaja. Dia lebih gemar dengan pendalamannya terhadap usul fekah, hal-hal mudharabah dan musyarakah, hudud dan qiyas. Sentiasalah dia mendalami hal-hal fekah itu hingga membawa kepada fatwa halal haram dalam berbagai bidang termasuk bidang muamalah dan jinayah. Dia itu asyik dengan hukum halal haram tetapi melupakan ilmu tentang Tuhan. Jadilah dia orang yang tidak mengenal Tuhan. Dia lebih tahu dan kenal tentang hukum daripada tahu dan kenal tentang Tuhan, Yang Empunya hukum?


Walhal, tujuan menegakkan hukum itu adalah untuk membesar dan mengagungkan Tuhan sehingga Tuhan itu dicintai dan ditakuti. Tak kenal maka tak cinta. Bagaimana hendak cinta Tuhan sedangkan Tuhan itu tidak dikenali? Lebih-lebih lagilah susah untuk Tuhan itu ditakuti. Kerana asas sudah ditinggalkan. Asas itu adalah mengenal Tuhan.Seorang itu menyibukkan dirinya dengan mengkaji dan berbahas tentang hal-hal khilafiah dan bidaah. Dia cukup sensitif dengan kesilapan orang dalam hal-hal khilafiah dan bidaah. Mahu sahaja dia perbetulkan. Mahu sahaja dia berbahas dengan orang yang tersilap itu. Walhal ada yang lebih penting yang patut disibukannya. Dia masih tidak selesai dengan maksiat batinnya dan diapun tidak sedar yang hatinya penuh bersarang maksiat batin itu. Atas dirinya ada tuntutan untuk belajar ilmu tasauf dan yang itu seperti tidak dipedulikannya. Dia itu tertipu dengan keseronokan hal-hal khilafiah dan bidaah.Lebih malang lagi seorang itu sibuk dengan ilmu duniawi seperti mengkaji alam dan cakerawala, mengkaji teori ekonomi serta mempelajari ilmu kesusasteraan. Sedangkan dia itu tidak termasuk di dalam golongan orang yang sudah selesai fardhu ainnya. Dan dia itu sanggup berbelanja semata-mata untuk ilmu dunianya, sanggup ke timur dan ke barat untuk memenuhi nafsunya terhadap ilmu itu. Dia sudah tertipu yang dia itu lebih mengutamakan ilmu dunia daripada ilmu akhirat. Lebih-lebih lagi dia itu masih terbarai fardhu ainnya. Inilah kesilapan yang dilakukan tanpa disedari.


Ada juga seorang yang hanya berminat mengetahui hukum-hakam tentang sembahyang. Dipelajarinya habis-habis tentang ilmu hukum hakam sembahyang. Dijaganya juga sungguh-sungguh ilmu tentang sah batal serta rukun sembahyang ini. Tidak dinafi, sah batal dan rukun sembahyang itu penting, tetapi ia tidak boleh terhenti setakat itu sahaja. Namun, dia tertipu hanya mempelajari ilmu lahir tentang sembahyang sahaja. Walhal, dalam sembahyang ada lahir, dan ada batinnya. Yang batin inilah yang menjadi penyumbang besar dalam sembahyang. Yang batin inilah yang ditinggalkan. Belajar yang lahir-lahir ini mudah. Tetapi, yang batin iaitu nak mendapat khusyuk dalam sembahyang, susah sekali. Patut-patutnya masa yang dia ada itu lebih banyak diperuntukkan untuk ilmu batin dalam sembahyang.


Dari sudut amalan Seseorang yang membuat solat sunat dan puasa sunat hingga bengkak kakinya dan juga hitam dahinya sehingga dia merasakan dirinya sudah layak mendapat syurga Tuhan. Sudah layak digelar orang kesayangan Tuhan. Dia lupa yang dia itu hamba, dan tidaklah wajar hamba itu “claim” dengan Tuhan atas amalannya.


Walhal Rasulullah sendiri mengaku bahawa beliau itu tidak terlepas di sisi Tuhan dengan amalannya. Hanya sanya beliau terlepas dengan rahmat Tuhan. Jadi tertipu abid tadi dengan amalannya hinggakan dia itu bukan berkehendakkan rahmat Tuhan. Yang dia hendak adalah status sebagai ahli syurga dan kemegahan menjadi abid. Dia takjub dengan amalannya, merasakan amalannya melayakkan dia ke syurga dan menjadi orang kesayangan Tuhan. Patut-patut selepas beribadah, dia merasa cemas dan bimbang, apakah nasibnya di sisi Tuhan. Patut-patut dia merasa yang amalannya itu banyak cacat celanya. Bukan rasa selesa dan aman dengan amalannya itu.


Seorang yang bersangatan dalam membaca Al-Quran dengan menjaga sungguh-sungguh makhraj, tajwid dan lagu bacaannya. Dan dia itu sebegitulah selamanya, membaca Al-Quran tanpa dapat memahami butir-butir yang terkandung dalam Al-Quran. Malah, tidak cukup dengan membaca sendiri, dia masuk bertanding pula untuk beradu kekuatan siapakah yang paling baik bacaannya di kalangan mereka. Penghujungnya, ditawarkan hadiah berupa piala dan wang ringgit untuk orang seperti ini. Tertipunya orang ini kerana menyangka membaca Al-Quran itu sudah cukup memenuhi tuntutan Al-Quran terhadap dirinya. Walhal, Al-Quran itu bukan untuk dibaca sahaja, tetapi untuk difahami dan dihayat isikandungnya. Kemudian, diamalkan dan diperjuangkan.


Dari sudut perjuangan Seorang yang berjuang untuk mendapatkan negara, diwar-warkan yang dia itu pejuang Islam. Diperjuangkan negaranya menjadi negara Islam. Walhal anak isterinya masih tidak mengamalkan Islam. Dia lupa akan firman Tuhan: Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu daripada api neraka (At-Tahrim: 6). Yang dia tahu, hanya tuntutan negara Islam itu. Sedangkan dia tidak mengusahakan untuk mengislamkan dirinya, isterinya dan anak-anaknya. Jadilah dia itu orang yang bernafsu tinggi seperti hendak mendirikan pondok di atas lumpur. Asas atau foundationnya tidak kukuh, goyang dan boleh roboh bila-bila masa.


Dari sudut kemasyarakatan Ada orang, cita-citanya tinggi, hendak menyelesaikan masalah umat Islam. Maka disibukkanlah dirinya dengan simposium, seminar dan pembentangan kertas kerja. Dirasakannya cara itu boleh menyelesaikan masalah umat Islam. Namun, segalanya nampak cantik di atas kertas. Seminar yang diadakan tinggal seminar. Masalah umat Islam bukan berkurang tapi bertambah. Sebenarnya, masalah umat Islam bukan boleh diselesaikan hanya dengan berseminar dan bersimposium.


Contohnya, masalah gejala sosial yang berlaku, kena turun padang dan kenal pasti sendiri masalah yang berlaku. Kena tahu punca masalah dan kemudian serahkan pada yang orang yang ahlinya untuk selesaikan masalah. Ini tidak, kadang-kadang sebut sahaja Islam tetapi masalah itu hendak diselesaikan ikut akal fikiran. Patutnya masalah itu diselesaikan ikut cara Tuhan. Tetapi digunakan akalnya. Kemudian bertempik ke sana ke sini dengan slogan. Dijangkakan slogan itu boleh menyelesaikan masalah. Masalah tak selesai-selesai kerana akal fikiran sudah mengambil tempat Tuhan dalam menyelesaikan masalah. Inilah orang yang menyangka dirinya penyelesai masalah tetapi hakikatnya di tangan dia masalah tak selesai-selesai juga.Inilah sahaja yang dapat dikongsikan dalam pembicaraan tentang tertipu. Moga-moga ada manfaatnya untuk kita bersama. Sekian.


Minda Global

Isnin, 24 Ogos 2009

DI CELAH NIKMAT ENGKAU DERHAKA


SETIAP detik engkau diberi oksigen oleh Tuhan
Hingga dari detik ke detik engkau dapat
menyambung hidup
Tapi malang, di celah-celah itulah engkau derhaka
kepada Allah Taala
Tuhan yang mencipta engkau
Dengan engkau membuat dosa dan meninggalkan
perintah-Nya
Selagi engkau hidup di waktu perlu makan,
Tuhan masih memberi engkau makan
Adakalanya makanan engkau begitu lazat dan berzat
Tapi di waktu-waktu itulah engkau melupakan
Tuhan yang memberi engkau makan
Di waktu engkau sakit kemudian Tuhan sembuhkan
Maka badan engkau sihat semula dan segar-bugar
Engkau boleh aktif berusaha dan bekerja seperti biasa
Dari usaha dan kerja itu engkau maju dan membangun
Di dalam maju dan membangun itulah
engkau menderhakai Tuhan
Di waktu engkau hendak berhibur diberi engkau
isteri dan anak-anak sebagai cahaya mata
Di waktu engkau keletihan Tuhan tidurkan engkau
untuk engkau boleh berehat dan memulihkan
kekuatan badan
Selepas tidur badan engkau segar
dan bertenaga semula
Tapi setelah engkau dapat tenaga
engkau membuat dosa dan noda
Engkau lalai dan alpa kepada Tuhan
Begitulah sepanjang hidup harian engkau
Allah Taala memberi berbagai-bagai nikmat
kepada engkau
Tapi dengan nikmat Tuhan itulah
engkau derhaka kepada-Nya
Apakah engkau tidak malu kepada Tuhan?
Mengapa engkau tidak berfikir satu masa nanti
engkau akan menemui-Nya
Segala nikmat akan ditanya sekalipun sebesar habuk
Bagaimana nanti engkau hendak menjawabnya?!
Apakah engkau tidak berfikir ini semuanya?!
Mengapa akal engkau yang cerdik itu tidak boleh
berfikir tentang nasib engkau?!
Apalah ertinya cerdik tapi tidak dapat
menyelamatkan diri engkau?


Minda Guruku

Burulah Rahmat Allah, Jangan Kejar Fadhilat Ibadah Semata-mata

Foto oleh; Tok Osman


Burulah Rahmat Allah, Jangan Kejar Fadhilat Ibadah Semata-mata (Sempena Ramadan Al-Mubarak)
Kalau ada orang yang berusaha, bekerja dan berjuang bertungkus-lumus untuk mengejar dunia, untuk mendapatkan harta benda, kekayaan, glamour, nama dan pujian, pangkat, gelaran, darjah kebesaran, kuasa, perempuan dan sebagainya tanpa mempedulikan nasib mereka di Akhirat, maka jelas mereka itu rugi dan tertipu.Namun begitu kalau ada orang yang berusaha, bekerja dan berjuang bertungkus-lumus untuk mengejar Akhirat iaitu untuk mendapatkan Syurga, dengan melakukan berbagai-bagai ibadah sebanyak-banyaknya dan dengan mencari dan mengejar fadhilat, dengan tujuan untuk mengumpulkan sebanyak-banyak pahala maka dikhuatiri mereka juga rugi dan tertipu.

Tetapi, kalau ada orang yang berusaha, bekerja dan berjuang bertungkus-lumus hanya kerana Allah, kerana merasakan dirinya seorang hamba dan sudah menjadi kewajipannya untuk taat dan berbakti kepada Allah, kerana merasakan tugasnya sebagai hamba tidak lain dan tidak bukan hanyalah untuk mengabdi diri kepada Allah, untuk menagih simpati, belas kasihan, keampunan dan kasih sayang Tuhan, untuk menyatakan kesyukurannya ke atas segala nikmat yang telah dikurniakan- Nya, untuk mendapat keredhaan Allah, yang beribadah atas dorongan rasa bertuhan dan rasa kehambaan yang terpahat di hatinya dan untuk mendapatkan Tuhan itu sendiri maka inilah jalan yang lurus dan hak.Justeru itu, kalau ada orang yang mengajak kita kepada dunia yang semata-mata dunia, dan yang tidak ada nilai Akhiratnya, maka itu adalah satu penipuan yang amat nyata.Kalau ada pula orang yang mengajak kita kepada Akhirat yakni semata-mata untuk mendapat Syurga dengan mengejar fadhilat-fadhilat dan kelebihan-kelebihan amalan, maka itu juga dikhuatiri adalah satu penipuan yang akan merugikan kita.

Tapi kalau ada orang yang mengajak kita kepada Tuhan, yang mengajak kita untuk mengenali Tuhan, yang mengajak kita untuk rasa bertuhan dan merasakan bahawa diri kita ini hamba, yang mengajar kita supaya takut dan cinta kepada Tuhan, maka inilah jalan kebenaran iaitu jalan yang ditunjukkan oleh para rasul.


Kedudukan seorang hamba di sisi Allah bukan diukur kepada berapa banyak ibadah dan fadhilat-fadhilat yang diamalkannya tetapi kepada apa yang ada di dalam hatinya, iaitu keimanannya, keyakinannya dan ketaqwaannya. Kepada kebersihan hati dan jiwanya. Kepada rasa takut, cinta, gerun, hebat, tawakal, pergantungan, harapan dan penyerahannya kepada Tuhan. Ibadah seorang hamba itu hanyalah manifestasi dari apa yang wujud dalam hatinya. Ibadah seorang hamba adalah dari rasa cinta dan takutnya kepada Tuhan. Dari rasa kehambaannya yang begitu mendalam dan sifat-sifat hamba yang tajam di hatinya seperti rasa hina, berdosa, dhaif, lemah, malu dan sebagainya di sisi Tuhan. Lagi kuat iman dan lagi tinggi taqwa seseorang hamba itu maka lagi kuat dan tekunlah dia beribadah, lebih kemaslah syariat dan lebih mulialah akhlaknya.

Memang Allah ada menjanjikan Syurga bagi orang yang beriman dan beramal soleh. Tapi itu hak Tuhan untuk memberi, bukan hak manusia untuk menuntutnya. Syurga terlalu mahal untuk dibeli dengan amal ibadah. Jangankan Syurga, nikmat sebelah mata pun tidak dapat dibayar dengan ibadah seumur hidup. Belum mata yang sebelah lagi, telinga yang mendengar, hidung yang menghidu. Belum lagi makanan yang dimakan, air yang diminum dan oksigen yang dihirup sepanjang hidup. Belum lagi segala anggota tubuh dan organ di dalam badan. Belum lagi nikmat akal yang berfikir dan hati yang merasa. Dan belum lagi nyawa dan roh yang dengannyalah kita dapat mengetahui dan merasakan hakikat kewujudan ini.

Tidak ada manusia yang masuk ke Syurga kerana amal ibadahnya. Tidak juga para nabi dan para rasul. Tidak juga Rasulullah SAW. Baginda sendiri masuk ke Syurga semata-mata kerana rahmat Allah.Kalau rahmat Allah lah yang menjadi sebab seseorang hamba itu masuk ke Syurga maka orang yang mahukan Syurga sepatutnya memburu rahmat Allah ini dan bukan fadhilat-fadhilat, kelebihan amalan ataupun pahala. Fadhilat, kelebihan amalan dan pahala tidak akan mendatangkan rahmat Tuhan. Allah memberi rahmat-Nya hanya kepada hamba-hamba yang dikasihi dan dicintai-Nya. Oleh itu cinta dan kasih sayang Tuhanlah yang patut dicari dan diusahakan. Tidak ada jalan lain untuk mendapat kasih sayang Tuhan melainkan dengan bertaubat, membersihkan hati, memperbaiki diri, mempertingkatkan iman dan ketaqwaan, menanam rasa bertuhan dan rasa kehambaan di hati, memupuk rasa takut, cinta, gerun, hebat dan rindu kepada Tuhan, menajamkan sifat-sifat kehambaan seperti malu, hina, rasa berdosa, dhaif, lemah dan sebagainya di hadapan Tuhan dan mengabdikan diri keseluruhannya kepada Tuhan.

Apalah maknanya kita mengejar pahala yang merupakan hadiah dan pemberian dari Tuhan kalau Tuhan tidak sayang kepada kita. Adalah lebih baik kita menagih cinta dan kasih sayang Tuhan walaupun tanpa hadiah dan pemberian. Kalau Allah sudah sayang dan cinta kepada kita, bukankah itu seperti telah mendapat segala-galanya. Apalah nikmat yang ada pada hadiah dan pemberian Tuhan berbanding nikmat mendapat kasih sayang Tuhan itu sendiri. Nikmat kasih sayang Tuhan lebih besar dan lebih agung. Betapa hebat pun nikmat Syurga di Akhirat nanti, semua itu kecil berbanding nikmat dapat melihat wajah Tuhan. Kalau melihat wajah Tuhan pun sudah mengalahkan nikmat Syurga, apatah lagi nikmat mendapat cinta dan kasih sayang Tuhan.

Memang di dalam ibadah ada fadhilat-fadhilat dan kelebihan-kelebihan nya. Akan tetapi itu semua adalah anugerah Allah kerana kasih dan sayang-Nya. Janganlah pula itu kita jadikan matlamat ibadah kita. Seperti juga Syurga. Ia satu anugerah kepada hamba-hamba Tuhan yang beriman dan beramal soleh. Tapi janganlah pula Syurga itu kita jadikan matlamat ibadah. Ibadah yang kita lakukan mesti tetap kerana Allah dan sebagai pengabdian kita kepada-Nya. Moga-moga dengan itu Allah redha dan sayang kepada kita. Moga-moga Allah mengampunkan kita dan menerima kita sebagai hamba-hamba- Nya.Janganlah kita terlalu menghargai, menginginkan dan mengidamkan hadiah yang Allah akan beri tetapi lupa untuk memuja, menyanjung, menyayangi dan mengagungkan Allah yang memberi hadiah itu. Janganlah pula kita seperti kanak-kanak yang melompat, melonjak dan bersorak-sorai kegembiraan kerana mendapat gula-gula dari ayahnya hingga terlupa dia akan kehadiran ayahnya dan terlupa dia untuk berterima kasih padanya.

Jumaat, 21 Ogos 2009

Tips Hayati Puasa

Foto oleh: shabbirthtz

Kita telah berpuasa sekian lama. Namun, tiap kali kita berpuasa apakah nilaian puasa kita di sisi Tuhan? Semakin baikkah akhlak dan peribadi kita? Atau sama sahaja seperti sebelum-sebelumnya. Tujuan ibadah bagi hamba-hamba Tuhan adalah agar hamba itu mengenali Tuhan seterusnya benar-benar merasakan kebesaran dan keagungan Tuhan. Selain ibadah itu dapat memberi kesan kepada seseorang agar orang itu benar-benar menghayati dirinya sebagai hamba Tuhan.


Oleh itu, puasa yang tidak memberi kesan kepada peribadi seseorang adalah ibadah yang sia-sia. Kalaulah hendak diibaratkan ibadah itu sebatang pokok, maka ia adalah pokok yang kegersangan buahnya. Dalam erti kata lain, pokok yang tidak mendatangkan hasil. Orang yang berpuasa tetapi tidak menghayati puasa, adalah orang yang lahirnya berpuasa tetapi batinnya tidak berpuasa. Sedangkan ibadah puasa itu ia ada lahir dan ada batinnya. Tidak boleh berpuasa sekadar lahir sahaja. Sekadar lapar dan dahaga sahaja. Sekadar tak makan dan tak minum. Tidak boleh begitu. Sedangkan yang Tuhan hendak lihat, yang dalam itu. Apa yang ada dalam hati kita.


Sejauhmana penghayatan hati kita di waktu berpuasa. Yang lahir ini kena buat juga kerana ia menentukan sah batal puasa. Perlu juga. Tetapi yang dalam itulah yang terpenting sebab ia menentukan soal hubungan kita dengan Tuhan. Ia menentukan nilaian ibadah kita di sisi Tuhan. Diterima atau tidak di sisi Tuhan, banyak bergantung kepada penghayatan seseorang dalam berpuasa.Tidak boleh tidak, kenalah berpuasa dengan penghayatan. Bukan sekadar biasa sahaja seperti mana yang kita lakukan sebelum ini. Kenalah menghayati puasa itu kerana ia adalah pakej menyucikan fitrah kita yang Tuhan datangkan 1 bulan dalam 12 bulan.


Bagaimana nak hayati puasa? Intipati puasa adalah mujahadah. Bila bermujahadah bersungguh-sungguh melawan nafsu, maka di situlah nanti ada penghayatan. Di samping mujahadah menahan lapar dan dahaga dalam berpuasa, apa yang dituntut adalah bersungguh-sungguh melawan nafsu terhadap keinginan-keinginan yang bertentangan dengan kehendak Tuhan. Sudah menjadi watak nafsu itu sendiri sangat sukakan kepada kejahatan. Nafsu tidak suka kepada perintah Tuhan. Apa yang Tuhan suruh buat, itulah yang dibencinya. Sebaliknya, apa yang Tuhan larang, menjadi kesukaannya. Kalau kita turut sahaja kata nafsu, kita sebenarnya sudah melawan Tuhan. Kita bukan jadi hamba Tuhan tetapi jadi hamba nafsu. Mahu tidak mahu, kenalah bermujahadah dengan nafsu.Tambahan daripada itu, lakukanlah berbagai pengisian roh di dalam bulan ini. Banyakkan bertafakur tentang kejadian ciptaan Tuhan.


Usahakan memperbaiki solat agar benar-benar khusyuk. Bacalah Al-Quran dan fahamilah maksud daripadanya. Rasakanlah di dalam hati apa yang telah diceritakan oleh Tuhan di dalam Al-Quran itu. Solat terawih kerjakanlah ia sebanyak 20 rakaat dengan penuh rasa cinta kepada Tuhan. Moga-moga dengan panduan ini, kita akan menjadi orang yang bersih suci fitrahnya. Hanya orang yang sudah bersih suci fitrahnya sahaja yang layak mendapat hadiah Tuhan berupa keredhaanNya, keampunan, rahmat dan lepas dari azab neraka.


Sumber : Minda Global

Khamis, 20 Ogos 2009

Apa maksud Tuhan menyuruh Kita Berpuasa Sebulan Setiap Tahun


Merujuk kepada Al-Quran, tujuan berpuasa adalah untuk bertaqwa. Allah berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 183, ertinya; Wahai orang-orang yang beriman, kamu diwajibkan berpuasa sebagai-mana yang diwajibkan ke atas orang-orang yang terdahulu daripada kamu supaya kamu bertaqwa. Berpuasa rupa-rupanya boleh mengakibatkan seseorang hamba Allah bertaqwa kepada Tuhannya yakni bila mana Ramadhan dilalui dengan tepat dan penuh penghayatan. Kalau bukan caranya, berpuasa di bulan Ramadhan hanya menghasilkan lapar, dahaga dan keletihan sahaja, sia-sia. Dalam setahun kita telah melalui berbagai-bagai cabaran hidup yang boleh merosakkan ketaqwaan kita kepada ALLAH.


Bila manusia tidak bertaqwa, mereka akan hilang wibawa dan kemanusiaan. Manusia menzalim, menindas, menipu, mementingkan diri, jatuh menjatuhkan , hasad dengki, pemarah, takabur, bakhil, berdendam dan lain-lain. Masyarakat manusia tidak lagi berkasih sayang, bekerjasama, bertolak ansur dan bertolong bantu. Sebaliknya akan berebut-rebut, berkrisis, bertelagah dan berperang. Peperangan antara suami isteri, anak dengan ibu bapa, murid dengan guru, buruh dan majikan, rakyat dengan pemimpin dan lain-lain. Manusia hilang kemanusiaan. Masyarakat manusia tidak berwatak manusia lagi! Bertukar kepada watak syaitan dan haiwan.


Allah SWT yang Maha Adil lagi Bijaksana, yang menjadikan manusia , tahu di mana kekuatan dan kelemahannya, tahu bagaimana menguatkan yang lemah, menyuburkan yang kuat, tahu punca kekuatan dan kelemahan, telah memilih sebulan Ramadhan untuk jadi ubat kepada setahun penyakit. Berpuasa dan ibadah-ibadah tambahan Ramadhan itu mampu menyelesaikan masalah-masalah selama setahun. Umpama kereta yang letih dan lemah setelah setahun digunakan , overhaul sebulan cukup untuk sihat semula. Ya, Ramadhan datang untuk overhaul manusia supaya dapatkan kemanusiaan semula. Rugilah orang-orang yang gagal menjadikan ibadah-ibadah Ramadhan untuk membaik pulih kemanusiaan mereka. Macam ruginya orang yang diberi kereta tapi tidak pandai mengguna atau tersalah guna.


Bagaimana Ramadhan Overhaul Hati Manusia?Terdapat pakej ibadah yang cukup hebat dan berkesan, kuat menguat satu sama lain, supaya manusia dibaik pulihkan sepanjang Ramadhan . Allahlah yang punya pakej ini Maha pakar dalam merawat jiwa, fikiran dan fizikal manusia supaya kembali suci sesuci fitrah semulajadinya.Pakej itu ialah ibadah puasa, terawih, baca Quran, zikir, tasbih, paling asas adalah mujahadah untuk melawan nafsu. Seseorang yang sanggup melakukan keseluruhan pakej ibadah ini dengan serius dan penghayatan, sungguh akan memperolehi satu kekuatan roh, mental dan fizikal untuk meneruskan perjuangan sebagai hamba dan khalifah Allah di muka bumi.


Membawa bersamanya segala sifat-sifat baik seorang manusia seperti merendah diri, pemurah, berkasih-sayang terutama dengan orang miskin dan susah, tawakkal, sabar, tenang, adil, berbaik sangka, sanggup meminta maaf dan memberi maaf, bertolak ansur, jujur, mementingkan orang lain dan lain-lain. Kalau ada manusia begini, di muka bumi ini dan tentunya ada, ketahuilah bahawa pada merekalah Allah akan pusakakan bumi ini untuk ditadbir. Sebab Allah berjanji untuk menutup bumi ini dengan keadilan oleh orang-orang yang mereka itu cintakan Allah dan Allah juga cintakan mereka.Bagaimana Ibadah Memproses Ketaqwaan Manusia ?Allah jadikan manusia makhluk yang wajib berusaha dan berikhtiar untuk berjaya dalam apa juga bidang. Kejayaan tidak jadi sendiri kepada manusia.


Manusia perlu bertarung, berjuang untuk kejayaan besar mereka. Nelayan mengharungi gelombang laut, petani melawan panas terik, ibu bertarung dengan kesusahan melahirkan anak, bapa tercabar dalam melakukan tanggung jawab pada keluarga, guru berhadapan dengan ragam murid, pemimpin paling teruk berhadapan dengan 1001 jenis kesusahan dalam kepimpinan.Untuk mengalahkan nafsu dan syaitan, Allah mewajibkan peperangan yang paling besar dan dahsyat yang tak dapat dilihat oleh mata kerana ia bersifat rohani dan maknawi.


Hanya orang yang mampu melepasi halangan-halangan nafsu sahaja yang layak mendapatkan taqwa. Ketaqwaan adalah sijil atau ukuran paling mulia untuk seseorang manusia menjadi sesempurna manusia . Tanpa taqwa, PhD, harta, pangkat tidak menjamin manusia dapat dikembalikan kepada kemuliaan yakni kemanusiaannya. Orang kaya, berpangkat dan berijazah tapi yang bertuhankan hawa nafsu akan jadi sejahat-jahat manusia sedangkan dengan taqwa, orang miskin pun jadi mulia apa lagi kalau orang kaya yang bertaqwa!Sebab itulah saya katakan ibadah paling asas dalam pakej Ramadhan ialah mujahadah terhadap nafsu. Yakni usaha-usaha memaksa diri sendiri untuk melakukan perintah Allah dan meninggalkan larangannya.


Mujahadah ialah sanggup menyiksa diri sendiri dalam usaha untuk menunaikan perintah-perintah Allah kerana kebaikan yang diperintahkan bertentangan dengan kehendak nafsu liar dalam diri. Contoh, untuk berkasih sayang seperti yang Allah Taala perintahkan, seseorang sanggup menelan marahnya pada seseorang dengan penuh sabar. Tahan marah dan sabar itu sungguh menyiksakan . Orang-orang yang tahu selok beloknya sahaja yang boleh melakukan dengan pertolongan Allah. Mujahadah memang menjemukan, nafsu benci dan meletihkan . Siapa sanggup tersiksa atas cita-citanya? Hanyalah orang yang berjiwa besar. Sebab letih fizikal boleh rehat, tapi perang dengan nafsu tak boleh rehat-rehat. Kalau rehat nafsu lagi manja dan mengada-ngada. Perang yang tak rehat-rehat inilah dikatakan perang paling berat dan dahsyat.Terdapat tiga pemangkin yang Allah sediakan untuk mendorong mujahadah ini di bulan Ramadhan iaitu:

1. Puasa yang dihayati

2. Sembahyang yang khusyuk

3. Baca Quran yang dijiwai


Puasa yang dihayati akan menjadi pendorong/pemangkin mujahadah melawan hawa nafsu kerana puasa itu akan menimbulkan keinsafan, kesedaran, rasa timbang rasa, rasa lemah dan rasa hamba seorang hamba Allah. Orang yang berpuasa dapat menangisi golongan susah dan miskin. Orang miskin terus lapar tanpa tahu pasti bila waktu berbuka. Buruh-buruh terus letih sampai bila-bila tanpa tahu bila sebenarnya mereka boleh rehat dan holiday. Bilamana rasa-rasa itu menguasai diri seseorang pasti akan membunuh nafsu-nafsu yang suka kepada kejahatan dan melanggar perintah Tuhan seperti rasa tamak dan sombong orang kaya terhadap orang miskin.


Sembahyang yang khusyuk adalah rahsia kemenangan. Kemenangan seseorang terhadap musuh utama dalam hidupnya iaitu nafsu dan syaitan. Sembahyang itu adalah sebesar-besar atau seagung-agung projek yang menjamin kekayaan manusia paling utama. Yakni sembahyang dapat membina dan menebalkan rasa-rasa yang amat diperlukan oleh seseorang hamba yakni rasa kehambaan dan rasa bertuhan. Rasa yang mampu menghalau dan memusnahkan nafsu yang jahat yang menjadikan manusia paling berguna pada manusia yang lain. Kalau bukan sembahyang, apakah langkah lain untuk manusia memperolehi modal-modal hidup rohaniah yang amat diperlukan itu?


Baca Quran yang dijiwai sesungguhnya akan menemukan khabar gembira, ada amaran, suri teladan, kesedaran dan keinsafan . Pemikiran yang agung, global dan praktikal hanya dan hanya oleh Al Quran. Membacanya di bulan Ramadhan, ertinya membangunkan suatu pemangkin yang cukup kuat untuk mengalahkan nafsu dan pengaruh syaitan dalam diri manusia. Bila nafsu kehaiwanan dapat dikalahkan, manusia akan mendapatkan kemanusiaannya semula. Masyarakat kita akan berwibawa semula! Ibadah tambahan lainnya akan jadi ringan untuk dilaksanakan dan akan membuahkan akhlak yang luar biasa. Allah SWT memerintahkan puasa Ramadhan adalah semata-mata untuk bertaqwa kepadaNya. Yakni dengan melakukan overhaul dan baik pulih kepada jiwa, fikiran dan fizikal.


Sumber: Minda Guruku Oleh Saudara Rafiq

Ramadhan... Program Tuhan Untuk Mendidik Nafsu



السلام عليكم و رحمة الله و بركاته



Untuk kita mendidik nafsu, payah sekali. Jarang kita ambil berat pada nafsu kita. Kita tidak peduli pun.Bahkan kita selalunya mengikut sahaja nafsu kita.

Kerana itulah kita selalu terbuat dosa. Kerana itulah kita selalu melanggar perintah Tuhan. Walhal, Tuhan sudah memberitahu di dalam Al-Quran, nafsu itu sangat mengajak kepada kejahatan.


Lebih berat daripada itu,Tuhan mengingatkan kita, “Tidakkah kamu lihat

orang-orang yang mengambil nafsu sebagai Tuhan mereka”. Maksudnya,

pada sesetengah orang, nafsu sudah jadi Tuhan mereka. Mereka bertuhankan nafsu dan mengikut apa sahaja telunjuk nafsu.Datangnya Ramadhan adalah program Tuhan untuk mendidik nafsu kita. Itulah kasih sayang Tuhan kepada kita.Seolah-olah Tuhan paksa kita melalui Ramadhan ini supaya kita baikkan nafsu kita.


Kita berpuasa supaya nafsu kita terdidik seterusnya menjadi orang bertaqwa.Itulah yang Tuhan kehendaki, “...kamu berpuasa moga-moga kamu menjadi orang bertaqwa” Namun, semuanya atas kita. Untuk melalui Ramadhan ini, kenalah bersungguh-sungguh. Kalau tak bersungguh, program Tuhan ini berlalu begitu sahaja. Program Tuhan ini tak akan mendatangkan hasil untuk kita. Takut-takut kita menjadi orang yang merosakkan program Tuhan. Maksud bersungguh itu ialah sungguh-sungguh melawan nafsu.Inilah yang dikatakan mujahadah. Bukan sahaja nafsu makan minum yang perlu dilawan pada waktu berpuasa.Tetapi nafsu yang melibatkan anggota lahir seperti mulut, tangan, kaki, telinga dan mata.


Bila nafsu kita jahat, dia gunakan anggota badan kita untuk buat perkara yang berlawan dengan kehendak Tuhan. Kenalah kita sungguh-sungguh menahan anggota badan ini daripada membuat jahat. Mulut sebagai contoh, yang mengeluarkan kata-kata; jangan dibiarkan menyakiti hati orang lain. Tahan ia daripada terus-terusan mengumpat dan memfitnah. Tangan pula, usahakan tidak mengambil harta orang lain tanpa kebenaran.


Begitulah seterusnya untuk anggota-anggota lain. Jadi, bila nafsu itu dapat kita lawan sungguh-sungguh di bulan Ramadhan ini, barulah progam Tuhan itu dapat berlaku pada kita. Barulah nanti kita akan jadi “orangbaru” di penghujung Ramadhan. Itulah ertinya “aidilfitri” kepada kita. Kerana aidil fitri itu bermaksud kembali kepada fitrah. Bila nafsu sudah terdidik,fitrah jadi bersih. Fitrah kita akan kembali kepada asal sepertimana bayi baru lahir yang bersih fitrahnya. Inilah tuntutan Ramadhan. Inilah yang sebenarnya harus kita fahami dalam puasa kita. Jika tidak, kita sekadar membenarkan kata-kata Rasulullah,betapa ramai orang yang berpuasa, tetapi sekadar mendapat lapar dan dahaga. Sekian.
Minda Guruku

Rabu, 19 Ogos 2009

Masa Depan Yang Abadi




Ramai orang memikirkan masa depannya
Masa depan yang dimaksudkan di masa tuanya
Mengapa singkat sangat fikirannya
Masa tua ertinya masa menunggu mati yang tidak lama
Masa depannya yang sebenar adalah selepas mati
Di sana ada satu kehidupan yang kekal abadi
Di sanalah kita berlama-lama tidak ada hujungnya
Masa depan yang itulah yang patut difikirkan dengan serius
Takuti dan cintailah Tuhan untuk masa depan di sana
Berkasih sayanglah sesama manusia untuk masa depan yang abadi
Kalau kita tersilap di sini meranalah kita di sana
Kerana itulah masa depan di sana yang patut difikirkan bukan masa tua kita
Berkhidmatlah untuk manusia demi masa depan yang tiada hujungnya
Bekerjasama dan rasa bersamalah sesama manusia untuk selepas mati
Bermaaf-maafanlah kita demi masa depan yang tidak diukur oleh masa
Agar kita tidak kecundang hidup di Akhirat sana
Elakkanlah bermusuhan dan pergaduhan demi masa depan abadi
Masa depan di Akhirat yang tidak ada usaha buat kita
Berbaik-baiklah kita sesama manusia demi masa depan di negara abadi
Supaya tidak menyesal di masa kita di sana
Sebelum terlajak ke sana marilah kita cintakan Tuhan
Marilah berkasih sayang sesama kita tidak kira bangsa
Hidup di dunia hidup yang harmoni dan bahagia
Hidup di sana juga terlepas dari seksa Neraka







Minda Guruku

Isnin, 17 Ogos 2009

Kesan Bila Tidak Bertaqwa


Taqwa adalah punca keselamatan dan kebahagiaan dunia
dan Akhirat. Tanpa taqwa, kita tidak akan selamat dan tidak
akan bahagia. Kita tidak akan terpelihara dan tidak akan
dapat berlindung dengan Allah. Kita akan terdedah kepada pelbagai
serangan nafsu dan syaitan. Natijahnya, kita tidak akan
sampai kepada Tuhan dan hasilnya sangat rosak dan merosakkan.
Kalau taqwa tidak ada dan nafsu bermaharajalela, kesannya
amat buruk sekali.


Contoh Kesan Ke Atas Manusia
Mari kita lihat beberapa contoh yang melibatkan beberapa
golongan manusia:


1. Ulama
Bila taqwa tidak ada, para ulama akan dihinggapi oleh sifat-sifat
atau penyakit-penyakit berikut:
a. Sombong atau ego
b. Ujub dan riyak
c. Hasad dengki
d. Susah untuk menerima kebenaran dari orang lain
e. Ingin berlawan terutama sesama ulama
f. Mempergunakan ilmu sebagai alat untuk kepentingan
dunia, pangkat dan wang ringgit
g.Pemarah
h. Ingin dihormati (gila puji)
i. Kalau mampu, suka hidup bermewah-mewah.
Kalau hati tidak bertaqwa, maka mustahil akan kita temui
mufti-mufti, tuan-tuan kadhi, ustaz-ustaz dan tuan-tuan imam
yang merendah diri, yang merasai diri kurang, yang mengasihi
orang lain sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri yang
bersedia untuk ditegur walaupun oleh kanak-kanak, yang tidak
suka menunjuk-nunjuk pandai dan kehebatan, yang menggunakan
ilmu untuk kepentingan Allah dan kehidupan di
Akhirat, yang mudah melupa dan memaafkan kesilapan orang
lain, yang tidak suka dihormati dan dipuji kerana yang layak
dipuji hanyalah Allah dan yang zuhud serta warak.
Bila tidak ada ulama yang bersifat begini, maka umat seolah-olah
ketiadaan lampu penyuluh. Tinggallah mereka dalam
gelap-gelita. Tidak tahu halal haram, tidak kenal Quran dan
Hadis, tidak kenal Allah dan alam Akhirat, tidak pandai membezakan
akhlak baik dan akhlak buruk, tidak faham apa yang
boleh dan apa yang tidak boleh, juga tidak faham apa yang baik
dan apa yang tidak baik. Maka hidup mereka tidak menentu.
Kadang-kadang ke barat, kadang-kadang ke timur, terlanggar
ke sana, terlanggar ke sini, terjunam ke lembah-lembah, tersungkur
di jalanan dan macam-macam kacau-bilau lagi. Jarang
dan mungkin tidak ada langsung umat yang selamat.
Maka jadilah apa yang sedang terjadi hari ini. Umat Islam
tidak bertaqwa dan tidak ikut cara hidup Islam sepenuhnya.
Kadang-kadang jadi macam Yahudi, macam Kristian, macam
Hindu, macam Buddha, macam Hippies, macam Punk, macam
Skinhead, ikut rock, ikut metal dan macam-macam lagi. Budaya
dan tamadun Islam tidak ada dan tidak dapat dibangunkan dan
diperjuangkan. Yang ada ialah budaya kuning, budaya campur
aduk dan budaya kacau-bilau.

2. Pemimpin
Akibat ulama tidak bertaqwa maka mereka tidak dapat mendidik
pemimpin atau penguasa agar jadi pemimpin yang bertaqwa.
Bila pemimpin tidak bertaqwa, maka hatinya akan dikerumuni
oleh nafsu-nafsu jahat. Antaranya ego, sombong, takabur, riyak,
ujub, menzalim (diskriminasi), pilih kasih, gila kuasa, tidak adil,
berburuk sangka, berhasad dengki terutama sesama pemimpin,
menggunakan kuasa dan kepentingan untuk keuntungan dunia
dan peribadi, menghukum sesuka hati, takut dengan rakyat
sendiri, bersifat pemarah dan terlalu suka bermewah-mewah.
Kerana penguasa atau pemimpin tidak bertaqwa maka sukar
sekali untuk kita mencari seorang menteri atau wakil rakyat atau
presiden yang suka merendah diri dan merasa dirinya setaraf
dengan orang lain. Tidak berbangga dengan kuasa, tidak rasa
dirinya istimewa, berlaku adil dan berlemah-lembut, berbaik
sangka, berkasih sayang sesama pemimpin, menggunakan
kuasa untuk kepentingan Islam dan kehidupan di Akhirat,
berhati-hati ketika menghukum, suka memaafkan dan hidup
ala kadar iaitu sekadar memenuhi keperluan.
Bila hati pemimpin dan sikapnya sudah rosak, kotor dan
jahat, maka sudah tentu pimpinannya akan turut rosak, kotor
dan jahat sama ada mereka sedar atau tidak dan sama ada
mereka mahu atau tidak. Pemimpin seperti ini bukan bekerja
untuk menyelamatkan umat tetapi untuk mempertahankan
kuasa. Buat kebaikan bukan secara rela tetapi terpaksa sebab
takut dihukum atau dikata nista oleh rakyat. Dia berlaku zalim,
kejam, bermewah-mewah dan berfoya-foya dengan maksiat dan
kemungkaran.


Kalaupun ada pemimpin yang baik, yakni dia tidak buat
semua itu, tetapi kalau tidak atas dasar taqwa, nescaya dia akan
mencari juga kepentingan diri dan tidak tahan diuji. Dan ini
akan membawa kepada seribu satu macam masalah kepada
dirinya dan kepada rakyatnya. Pemimpin yang tidak bertaqwa
boleh menjadikan rakyat berpecah-belah, bergaduh dan
bersenget hati sesama sendiri. Bahkan di kalangan pemimpin
pun sama, mereka berdendam dan berdengki.
Apakah alasan berlakunya semua ini? Adakah sebab ekonomi
tidak kukuh, sebab kebodohan rakyat, sebab kemajuan
tidak seberapa atau sebab ilmu tidak ada. Sebenarnya semua
ini disebabkan manusia-manusia yang tidak bertaqwa. Kalaulah
masyarakat kita bertaqwa, nescaya Allah akan lepaskan kita dari
sebarang kesulitan dan masalah dan akan menjadikan negara
kita negara yang aman makmur dan mendapat keampunan
Allah SWT.


3. Orang Kaya
Kalau orang kaya tidak bertaqwa maka jadilah hatinya penuh
dengan sombong, ego, suka membazir, riyak, yakni suka menunjuk-
nunjuk, menyalahgunakan harta seperti untuk mengumpan
perempuan cantik, rasuah dan suka berlumba-lumba kekayaan
terutama dengan orang yang sama-sama kaya. Dalam pada itu
masing-masing saling kata-mengata.
Lihatlah hari ini mereka berbangga dengan rumah besar,
kereta besar, harta banyak, perabot mahal dan lain-lain lagi.
Mereka bercuti ke sana bercuti ke sini. Beli barang bukan di
Malaysia tetapi yang diimport dari London, Paris dan sebagainya.
Duit orang kaya lebih banyak daripada duit negara. Walhal
mereka tahu bahawa masyarakat mereka miskin. Tabung
perjuangan Islam sentiasa kosong malah terhutang-hutang.
Negara tidak cukup duit untuk membiayai keperluan rakyat
disebabkan orang kayanya berhati kejam dan sangat membazir.
Dalam keadaan ini sampai bila pun manusia tetap akan berada
di dalam keadaan tidak puas hati. Kecualilah, orang-orang kaya
sanggup menjadi bank kepada rakyat, yang memberi pinjaman
tanpa riba dan tidak minta dibayar di dunia. Sebab mereka
faham bahawa kekayaan mereka Allah yang punya dan ia adalah
pinjaman dari Allah, sekaligus sebagai ujian untuk melihat siapa
yang sedar diri tentang asal-usulnya.

4. Orang Miskin
Orang miskin kalau tidak bertaqwa maka tidaklah selamat
hatinya dari sifat-sifat yang buruk seperti tidak sabar dengan
kemiskinan hingga sanggup mencuri, menyamun, menipu dan
membunuh. Mereka sangat hasad dengki dan sakit hati dengan
orang yang kaya dan berada. Keinginan untuk kaya sangatlah
tebal hingga bila tidak kaya-kaya juga, mereka jadi putus asa
dengan Allah. Hal-hal yang sedemikian itu menyebabkan
berlaku berbagai jenayah dalam masyarakat. Rompak, samun,
seluk saku, ragut dan lain-lain bentuk kecurian menjadi
pekerjaan tetap yang mendatangkan pendapatan yang lumayan.
Hingga kerana itu, ramai manusia hidup dalam ketakutan,
kalau-kalau rumahnya pula dimasuki pencuri.
Padahal tidak sepatutnya perkara-perkara seperti ini berlaku
dalam masyarakat umat Islam. Kerana orang mukmin yang
bertaqwa kalau dia miskin dia redha dengan takdir. Dia tidak
terseksa dengan kemiskinan di dunia demi mengharapkan
kekayaan yang Allah janjikan di Akhirat.


5. Kaum Ibu dan Wanita
Kaum ibu atau wanita kalau tidak bertaqwa maka kerja mereka
ialah mengumpat, bersolek untuk menunjuk-nunjuk pada
orang lelaki, gila dunia yakni gilakan perabot, hiasan, gelang,
pakaian hingga lupa pada Allah dan lupa pada Akhirat. Seorang
isteri yang tidak bertaqwa tidak akan dapat melayan dan
mentaati suami dengan baik disebabkan tidak ada pada mereka
sifat merendah diri pada suami dan sifat memandang mulia
pada suami. Mereka bebas untuk keluar rumah dan menyusun
program sendiri tanpa memikirkan sangat apa kata suami.
Bila kaum ibu berada dalam keadaan begini maka rumah
tangga bukan lagi gelanggang cinta dan kasih sayang di mana
suami terasa seperti berada di dalam sebuah mahligai yang
penuh dengan kebahagiaan dan ketenangan di samping anakanak
yang terdidik dengan kasih sayang, akhlak mulia dan ilmu
yang berguna.


Oleh kerana semua manusia ini inginkan kasih sayang dan
kebahagiaan maka jika rumah tidak dapat menyediakannya,
tentu mereka akan cari kebahagiaan di luar. Lalu terjadilah apa
yang telah dan sedang terjadi. Disko, karaoke dan tempat
manusia mencari kasih dan kebahagiaan secara keji dan haram
itu sering penuh, bahkan merupakan suatu perniagaan yang
sangat menguntungkan. Ada yang menagih kebahagiaan dari
dadah, dari arak dan dari segala hiburan-hiburan yang kotor kotor.
Mereka menyangka itu semualah kebahagiaan hidup,
tidak ada yang lain lagi walaupun mereka sedar bahawa
melakukan semua itu bererti kehinaan dan kebinasaan hidup.


Rasulullah SAW bersabda:
Maksudnya: “Sesungguhnya seisi dunia ini adalah perhiasan.
Dan perhiasan yang paling baik ialah wanita (isteri)
yang solehah.” (Riwayat Muslim)


Semua orang tertarik pada perhiasan. Apalagi kalau alat
perhiasan itu adalah sesuatu yang sangat baik. Jadi, kalau dalam
sebuah rumah itu ada wanita solehah maka ahli-ahli rumah itu
akan tertarik untuk sentiasa berada di rumah. Rumah adalah
hiburan dan ketenangan bagi hati-hati mereka.


6. Pemuda dan Pemudi
Kalau pemuda atau pemudi tidak bertaqwa, maka jadilah
mereka manusia yang suka berfoya-foya, bercinta-cintaan,
berlagak ke hulu ke hilir dan menunjuk-nunjukkan diri. Bahkan
mereka sanggup menjadi kutu jalan. Kalau ada kesempatan
mereka akan mengorat tanpa malu bahkan ini sudah jadi
permainan yang lumrah. Rasa iri hati, cemburu dan hasad
dengki sesama sendiri bersarang penuh dalam hati-hati mereka.
Semua dapat kita saksikan dalam lakonan hidup mereka. Mereka
sering berangan-angan, khayal dan lalai dari tugas-tugas
yang sepatutnya. Kes-kes zina di kalangan muda-mudi yang
turut melibatkan pelajar-pelajar sekolah sudah jadi perkara
biasa dan seakan-akan mahu dibiarkan berterusan oleh masyarakat.
Mana ada satu sekolah yang muda-mudinya sedang memperjuangkan
agama, bangsa, negara dan tamadun umat supaya
kita jadi gagah dan mulia di mata dunia. Tidak ada. Yang ada
hanyalah membina budaya lucah, gila harta, gila perempuan,
gila pangkat dan saling berebutan hingga membuatkan jentera
penggerak pembangunan tamadun kita jadi lemah dan lembab.
Mereka tidak bekerja kalau bukan untuk makan gaji. Masa
kosong dibuang di padang bola, bukan memikirkan projek pertanian,
perindustrian dan lain-lain yang sungguh penting untuk
kekuatan umat. Berapa kerat muda-mudi Islam yang dapat
menunaikan sepenuhnya tuntutan sembahyang lima kali sehari
itu? Maka sebanyak itu sajalah dari mereka yang dapat diharapkan.
Selebihnya adalah pengganggu, perosak, pengacau dan
penghalang perjuangan kebenaran.


Muda-mudi yang bertaqwa ialah orang-orang yang serius
terhadap tanggungjawab pada agama, bangsa dan negara.
Mereka menyediakan tenaga, masa, fikiran dan semangat untuk
tugas sebagai khalifah Allah di dunia. Mereka sanggup tinggalkan
budaya liar, berfoya-foya, berlepak dan berlagak serta bergaya
tidak menentu.


Begitulah jauh bezanya antara umat yang bertaqwa dan
tidak bertaqwa. Kalaulah kita dapat capai maqam ini, insya-
Allah negara kita akan menjadi negara yang aman makmur
seperti yang kita laungkan dan idam-idamkan dan sebagaimana
yang difirmankan oleh Allah SWT:
Maksudnya: “Negara yang aman makmur dan mendapat keampunan Allah.”
Minda Guruku

Jumaat, 14 Ogos 2009

Rasullullah Mendidik Secara Tidak Rasmi


Rasulullah mendidik para Sahabat dan anggota masyarakat, 99% secara tidak rasmi, di semua tempat sama ada ketika di atas unta, di masjid, di pasar, di kedai-kedai, waktu istirahat, ketika musafir, di majlis kenduri, di majlis kematian, di medan perang atau lain-lain. Hal inilah yang dilakukan dan diteruskan oleh para Sahabat.
Kalau kita kaji sejarah, belum pernah kita dengar misalnya, `Malam Sabtu ini datanglah ke masjid A, ada ceramah dari Rasulullah atau hari Ahad ini akan ada program tabligh akbar Rasulullah jam 11 pagi di kampung ini.`Ringkasnya, ke mana saja Rasulullah pergi dan siapa saja yang ditemui, baginda akan menyampaikan didikannya. Kalau yang hadir itu seorang, maka seoranglah yang dididiknya. Tapi kalau ramai, ramailah yang terlibat. Rasulullah tidak membiarkan maksiat atau kesilapan seseorang itu terus terjadi. Waktu itu juga ditegur dengan kasih sayang dan dibaiki.Bila jumpa orang, itulah kuliah, itulah dakwah, itulah pendidikan.

Walau tidak bercakap, tapi Rasulullah menunjukkan secara lisanulhal (perbuatan). Bila Rasulullah SAW berjalan, dia melihat orang yang sedang memerah susu kambing, maka Rasulullah SAW akan menghampiri dan bertanya khabar. Rasulullah SAW akan bercerita bahawa Allah yang Maha Esa, Maha Pengasih, Maha Penyayang. Baginda berjalan lagi, ingin minum di kedai. Orang yang ada di sana lebih ramai lagi. Katalah yang akan disampaikan tajuk pemurah dan dia tidak ada kesempatan untuk bercakap, sebab semua orang sibuk. Maka dia akan buat secara lisanulhal. Selepas makan dia akan membayarkan semua orang.

Begitulah Rasulullah SAW mendidik secara tidak rasmi dan hasilnya lebih berkesan kerana iadari hati ke hati. Hari ini kita banyak berhadapan dengan keadaan yang rasmi,jadi kita hendaklah berhikmah, kita dapat buat dengan dua cara iaitu secara rasmi (formal) dan tidak rasmi (informal).Cara pendidikan begini, yang disebut mubasyarah (secara langsung), dilakukan dengan lisan (lisanulmaqal) atau dengan sikap (lisanulhal).

Dalam sistem pendidikan sekarang, pendidikan begini disebut pendidikan informal (tidak rasmi). Ia dapat dilakukan di sebarang tempat, pada sebarang waktu, dan pada setiap orang. Rasulullah memberi kelebihan kepada pendidikan informal daripada pendidikan formal kerana cara informal ini lebih berhasil, praktikal dan memberi hasil yang cepat dan konkrit. Manakala pendidikan formal hanya menambahkan teori-teori yang jarang dipraktikkan.Sistem pendidikan Rasulullah ini kelihatan mempunyai maksud untuk melahirkan manusia yang mengamalkan ilmunya. Baginda tidak menekankan ilmu yang tinggi atau ilmu yang banyak, sebaliknya memberi keutamaan kepada pengamalan ilmu.
Minda Guruku

Khamis, 13 Ogos 2009

Pergi Tak Kembali


Al Fatihah buat Allahyarham Asri Rabbani:

Foto oleh: Tokjeng



Setiap insan pasti merasa


Saat perpisahan terakhir


Dunia yang fana akan ditinggalkan


Hanya amalan yang dibawa


Terdengar sayup surah dibaca


Sayunya alunan suara


Cemas di dada...lemah tak bermaya


Terbuka hijab di depan mata


Selamat tinggal pada semua


Berpisahlah kita selamanya


Kita tak sama nasib di sana


Baikkah atau sebaliknya


Amalan dan takwa jadi bekalan


Sejahtera bahagia pulang...ke sana


Sekujur badan berselimut putih


Rebah bersemadi sendiri


Mengharap kasih anak dan isteri


Apa mungkin pahala dikirim


Terbaring sempit seluas pusara


Soal-bicara terus bermula


Sesal dan insaf tak berguna lagi


Hancurlah jasad dimamah bumi


Berpisah sudah segalanya


Yang tinggal hanyalah kenangan


Diiring doa dan air mata


Yang pergi takkan kembali lagi

Ditanya Tentang Sembahyang



Ditanya tentang sembahyang:

Bagaimana saya ingin tahu sembahyang saya diterima Tuhan ataupun tidak?



Dijawab:

Sembahyang kita itu ada lahir dan ada batin. Lahirnya kita bersembahyang, sah sembahyang kita, dianggap sudah memenuhi tuntutan sembahyang. Batinnya, kita pun tahu, sejauhmana dalam sembahyang kita itu, kita sudah khusyuk. Sudah mendapat rasa-rasa dengan Tuhan. Sudah ada rasa bertuhan dan rasa kehambaan. Bila dikaji-kaji, dinilai-nilai, memang kita seperti belum bersembahyang. Atau sembahyang kita itu hanya fizikal atau lahir sahaja. Tiada batinnya. Tiada kelazatannya. Tiada hiburannya. Jauh sekali mahu rasa cemas, rasa takut, rasa bimbang dengan Tuhan dalam sembahyang.


Jadi, dari situ kita boleh ukur, kita boleh agak, Tuhan takkan terima sembahyang sebegini. Sembahyang kita, sembahyang orang lalai. Sembahyang kita sembahyang bangkai, kerana lahir sahaja kita hidup bersembahyang tapi roh kita seperti mati, tak terhubung dengan Tuhan. Sembahyang seperti itu Tuhan lemparkan kembali ke muka kita, sebab teruknya, rosaknya, buruknya dalaman sembahyang itu. Justeru, selepas sembahyang, patut sangat kita rasakan yang sembahyang kita banyak cacat-celanya.


Patut sangat kita rasakan yang kita hanya membuat dosa dalam kita bersembahyang. Hati kita sepatutnya menderita atas sembahyang yang baru kita kerjakan tadi. Walhal memang hati kita mengharapkan agar sembahyang kita itu dapatlah dipandang Tuhan hendaknya. Maka, atas kerana ini semua, mohonlah kepada Tuhan, minta ampun padaNya dengan kata-kata seperti berikut: “Ampunkan aku wahai Tuhan atas sembahyang aku sebentar tadi. Aku tak berdaya.


Aku tak mampu melawan perasaanku yang menghala ke dunia. Nafsuku yang sentiasa mengalihkan hatiku daripada mengingatiMu.. Daripada terhubung denganMu.. Jahatnya aku..zalimnya aku..kepada Engkau, Tuhanku.”Bukti seorang itu sudah benar-benar sembahyang, selepas sembahyang dia menjadi orang yang sangat bermanfaat kepada manusia. Sebab ada keterangan dalam hadis, “sebaik-baik manusia itu manusia yang banyak memberi manfaat kepada manusia lain.” Manusia itu boleh menjadi sebaik manusia atas kerana sembahyangnya yang sudah terhubung dengan Tuhan.


Sembahyang seperti ini menghidupkan jiwa. Maka kesan daripada sembahyangnya, jadilah dia orang yang sangat mahu memberi khidmat, mahu menolong dan membela orang lain. Kalau lepas sembahyang, gaduh dengan orang, buat jahat dengan orang, tak ada sifat membela dan mengasihi orang, maka sembahyangnya tidak menghidupkan jiwanya. Sembahyangnya tidak memberi apa-apa kesan pada dirinya. Tuhan suruh sembahyang bukan untuk Tuhan. Sebab kalau kuat sembahyang, hebat sembahyang bagaimanapun, kebesaran Tuhan tak akan bertambah. Tak juga berkurang jika dia tak sembahyang atau lemah sembahyangnya.


Kebesaran Tuhan sudah tetap sempurna, tak terkesan dengan sembahyang hambaNya. Jadi, Tuhan buat sembahyang adalah untuk keperluan hambaNya. Agar hamba itu boleh hidup jiwanya dan jadi dia orang yang sangat berkasih sayang, bertolong bantu dan bermasyarakat dengan orang lain. Kalau ini tak boleh dilakukan, sembahyangnya seperti tidak sembahyang. Dia sembahyang tapi sembahyang tak memberi apa-apa kesan kepada dirinya.Bukti lagi seorang itu sudah benar-benar sembahyang, lepas sembahyang dia jadi orang baru, yang dia tidak akan sekali-kali membiarkan diri dia berada dalam kemurkaan Tuhan. Mengapa tidak? Sedangkan Tuhan sudah berjanji dalam Al-Quran, “sesungguhnya sembahyang itu mencegah diri kamu daripada berbuat keji dan mungkar.”


Kalau dengan sembahyangnya tak dapat mencegah dia dari buat keji dan mungkar, maka dia seperti tidak bersembahyang. Dia sembahyang tapi masih minum arak. Dia sembahyang tapi masih berzina. Dia sembahyang tapi masih berjudi. Dia sembahyang tapi masih mencuri. Maka sembahyangnya hanya sekadar memenuhi tuntutan wajib sembahyang. Hakikatnya dia belum bersembahyang. Sedangkan jika sembahyang dia dengan khusyuk, maka sembahyangnya dapat menghubungkan diri dia dengan Tuhan. Dia akan jadi manusia yang sangat cinta dan takutkan Tuhan. Justeru tidaklah dia sanggup meletakkan diri dia dalam kemurkaan Tuhan. Kerana di mana sahaja dia pergi, rasa cinta dan takut Tuhan itu membendung dia daripada melakukan keji dan mungkar yang dimurkai Tuhan.Sekian.


Sumber : Minda Global

Sembahyang Titik Tolak Segalanya


KEBAIKAN seseorang hamba itu
Bermula daripada membaikkan sembahyangnya
Dari sembahyanglah titik tolak segala-galanya
Apabila sembahyang itu sempurna lahir batinnya
Khusyuk, khuduk, tadharuk
dan faham apa yang dibaca
Selepas itu rahmat dan berkat daripada Tuhan
pun mencurah-curah
Dianugerahkan kepadanya
Allah Taala akan bersihkan jiwanya
Tuhan akan masukkan hidayah ke dalam hatinya
Cinta, takut, kasih sayang, pemurah,
bertimbang rasa, sabar, redha, tawakal,
pemaaf pun berbunga
Kelihatan pula kepada peribadinya
syariatnya sangat dijaga
Akhlak mulianya, disiplin peribadinya ketara
Kerana itu betulkan sembahyang kita
Hayati sembahyang hingga kita terasa
bahawa kita menyembah-Nya
Janganlah kita anggap jiwa boleh dibersihkan
tanpa sembahyang
Atau boleh jiwa kita dimurnikan
dengan sembahyang yang lebih kurang
Sembahyang adalah ibu ibadah
Sembahyang adalah sumber segala kebaikan
Di dalam Islam sembahyang sangat diambil perhatian
Apabila baik sembahyang
segala-galanya akan menjadi baik
Jika sembahyang sudah dicuaikan
Atau bersembahyang tidak ada penghayatan
Maka seluruh pintu kebaikan akan tertutup
1Kalau ada juga orang boleh buat kebaikan
tanpa sembahyang
Ini adalah kebaikan bukan bertunjangkan iman
Boleh jadi kebaikan itu secara kebetulan
atau ikut-ikutan
Haraplah diambil perhatian tentang sembahyang


Minda Guruku

Rabu, 12 Ogos 2009

MEMBURU KEHIDUPAN JANGAN SAMPAI KEHILANGAN TUHAN


TIDAK ada manusia yang tidak hendak hidup sempurna
Ingin kaya, ingin rumah besar, ada kereta, ada harta
Memperolehi pakaian yang cantik, pakaian mewah,
perabot rumah yang mahal
Dapat pangkat yang besar, gaji yang lumayan,
alat-alat hidup yang canggih
Ini adalah benda-benda atau perkara yang lahir
Yang bersifat maknawi dan rohani tidak kurang pula
diperlukan oleh manusia
Inginkan ilmu yang banyak, pengalaman yang luas,
jiwa yang bahagia
Tapi Tuhan tidak akan memberi manusia
serba lengkap dan sempurna
Begitulah yang terjadi di dalam kehidupan manusia
Manusia perlu ingat, di dalam memburu kehidupan
yang sempurna jangan sampai kehilangan Tuhan
Di dalam apa keadaan pun Tuhan mesti dipertahankan
Kerana Tuhan itu adalah segala-galanya
Tidak ada erti mendapat segala-galanya
kalau kehilangan Tuhan
Biarlah segala-galanya itu di dalam kekurangan
tapi jangan kehilangan Tuhan
Tuhan adalah hidup mati kita
Yang lain adalah untuk sementara sahaja
Rugi besarlah manusia kerana inginkan kesempurnaan
dan kemewahan hidup tertinggal Tuhan
Apabila kehilangan Tuhan, manusia tidak akan hidup bahagia
Kerana Tuhan itu adalah sumber kebahagiaan
Kehilangan Tuhan, kehilangan sumber kebahagiaan
Ini terbukti orang yang tidak mempedulikan Tuhan
walaupun serba ada tetapi tidak tenang
dan tidak bahagia


Minda Guruku

Tetamu VIP

Blog Widget by LinkWithin