Khamis, 4 Februari 2010

Pemikiran Umat Islam Masa Kini


Perbualan umat Islam hari ini jika bertemu, perbualan mereka bersifat peribadi, skop perbualannya sangat sempit dan terbatas sekali sekitar makan, minum, pakaian, tempat tinggal, gaji, isteri.Sedangkan Tuhan, bangsa, agama, negara, perjuangan, Akhirat jarang diperbualkan setiap hari. Jika bertemu di sekitar itulah perbualannya: "Anda kerja apa? Berapa gaji anda? Tempat tinggal di mana? Sudah kahwinkah? Berapa orang anak?"



Gambar oleh: khalid almasoud


Kalau tidak bercerita tentang tadi bercerita tentang tempat kerja: "Bos aku itu asyik menyinga aja! Apa sahaja aku buat serba tidak kena, pening kepala aku dibuatnya!






Kalau belum kahwin cerita fasal kahwin :"Susahlah hendak kahwin sekarang ini, belanja hantaran mahallah! Orang macam aku ini siapalah hendak, jawatan kecil gaji kecil, perempuan sekarang mata duitan! Orang macam engkau mudahlah kahwin, ramai perempuan yang hendak, engkau yang susah hendak pilih!Jawatan engkau besar, gaji engkau besar, mana perempuan yang tidak hendak!Cuma engkau sahaja yang belum mahu kahwin."






Sekitar yang disebutkan tadilah rata-rata perbualan umat Islam bila bertemu.Jika ada orang menceritakan Tuhan, agama, bangsa, perjuangan, ramai yang tercengang-cengang. Mereka rasa pelik, mereka tidak tahu hendak ikut sama membualkannya, mereka rasa asing.






Pemikiran manusia sungguh sudah rosak dan puncanya adalah kerana nafsu mendesak-desak apa yang dia hendak dan kehendak nafsu juga tidak ada batas dan sempadannya. Kehendak nafsu menggunakan fikiran yang sudah rosak sedangkan fikiran pada otak orang yang cerdik di dalam diri manusia. Dengan kekuatan fikiran kehendak nafsu amat lajunya.Fikiran yang sudah rosak hanya memikirkan makan, minum, pakaian, rumah, kenderaan, seks, nama. Belajar tinggi macam mana sekali pun tetap memikirkan makan, minum, pakaian, rumah, kenderaan, seks dan nama. Perjuangan manusia setakat itu sahaja, sejauh mana pun mereka mengembara matlamatnya itulah jua. Ke mana pun mereka belajar dengan tujuan apa yang telah dinyata, soal negara, bangsa bukan urusan mereka itu adalah urusan pemimpin negara atau orang politik sahaja.Soal Tuhan, soal agama lebih-lebih lagi tidak ada di dalam kamus hidup mereka.






Fikiran semacam ini telah menjangkit kepada umat Islam juga. Rata-rata umat Islam berfikiran makan, minum, pakaian, tempat tinggal, kenderaan, seks dan nama.Umat Islam memandang agama, bangsa, negara perkara kecil sahaja, agama kepunyaan ulama, bangsa dan negara ini urusan pemimpin negara. Ia bukan persoalan orang biasa atau urusan rakyat jelata. Oleh itu bagaimanakah agama hendak kuat, bangsa hendak dihormati,negara hendak berdaulat. Ia bukan merupakan tanggungjawab bersama, bukan kepunyaan bersama, hanya untuk orang tertentu sahaja.






Kalau begitulah, murah sangat kehidupan ini. Hidup kerana makan, minum, pakaian, rumah, kenderaan, seks, nama, kemudian mati selepas itu mereka anggap habis cerita.Mereka lupa selepas mati ada Syurga dan Neraka.Kalau hidup sepertimana yang kita cerita jawapannya kebanyakan manusia terjun ke Neraka. Ke Syurga mungkin setiap satu juta seorang sahaja. Sungguh tertipu kebanyakan manusia menilai kehidupan ini di dunia.Kehidupan di dunia sungguh dipandang murah sahaja, seolah-olah Tuhan jadikan dunia dan manusia untuk seronok-seronok semata-mata, kemudian mati habis cerita, selepas mati tidak ada kehidupan lagi. Kehidupan itu hanya semata-mata di dunia sahaja. Kerana itulah kebanyakan manusia hidup di dunia macam orang berkelah sahaja berhibur, berseronok, bergembira, bersukar ria. Begitulah kalau fikiran manusia sudah rosak.






Begitulah nasib agama, bangsa dan negara di seluruh dunia Islam sungguh malang dan menyedihkan. Bilakah agaknya umat Islam bertanggungjawab, berjiwa besar dan bercita-cita besar serta berpandangan jauh.






Kepada yang ada cita-cita dan juga sedang berjuang untuk Tuhan dan agama Islam, mari kita lihat pula mengapa perjuangan kebenaran seperti yang dibawa oleh para rasul banyak rintangannya.Ujian demi ujian berbagai bentuk sering mendatang, ujiannya pula besar-besar dan mencabar,yang kecilnya hanya sampingan. Sudahlah berhadapan dengan ujian demi ujian mendapat kemenangan pula setelah perjuangan terlalu panjang. Padahal rasul adalah kekasih Tuhan, mengapa pula disusah-susahkan.Kejadian ini ada banyak hikmahnya kebanyakan orang tidak boleh faham.






Di antara hikmahnya, bahawa kebenaran itu mahal nilainya,keselamatan dunia Akhirat yang berkekalan. Di Akhirat nikmat yang hendak diberikan nilainya tidak ada tandingannya kesusahan di dunia ini terlalu kecil kalau dibandingkan.






Hikmah yang berikutnya agar para-para pejuang sentiasa berpaut dengan Tuhan.Berpaut dengan Tuhan, itulah sifat hamba yang patut dikekalkan.






Hikmah yang lain supaya pejuang-pejuang yang datang tidak boleh kepura-puraan kalau tidak ada ujian banyak orang yang tidak ikhlas datang mengambil peluang. Ujian yang berat itulah menjadikan orang yang ikhlas kerana Allah sahaja yang berjuang.






Hikmah seterusnya agar anggota perjuangan hanya orang pilihan Tuhan. Setelah ada orang pilihan Tuhan itulah dia orang Tuhan sekalipun sedikit, barulah mereka diberi kemenangan. Setelah ditapis melalui ujian tinggal sedikit baru mendapat kejayaan. Setelah tinggal sedikit dapat kemenangan baru terasa kuasa dan kebesaran Tuhan. Dunia akan terkejut golongan yang sedikit diberi kemenangan, tentulah di belakangnya adalah Tuhan. Tuhan hendak memberi kemenangan menunggu pejuang-pejuang yang bertaqwa sekalipun sedikit orangnya. Ini adalah pengajaran buat umat Islam yang berjuang sepanjang zaman

ASZ

2 ulasan:

Tetamu VIP

Blog Widget by LinkWithin